Rabu, 17 Juni 2015

Catatan Mahasiswa Tua

Tadinya gue mau bikin skripsi 6 bab. BAB VI: CURAHAN HATI PENULIS.

Tapi daripada lulus gue diperlama karena bakal lebih banyak lagi revisian dari bab 6 itu, jadi gue batalkan niat itu. Gue curcol di blog pribadi tersayang ini aja lah :D

Kalo diliatnya sekarang sih, perasaan sebentar ya skripsian, perasaan cepet ya skripsian. Padahal sebenernya lama, apalagi gue daftar matkul skripsi itu dari semester tujuh. Dengan pertimbangan lugu gue saat itu bahwa "Laporan magang cepet kok bikinnya", "Daripada waktunya kebuang kan mending buat skripsian jadi bisa kelar cepet."
Yah, gue belom tahu apa-apa soal dunia mahasiswa tua saat itu ㅠㅠ  
Karena laporan magang yg CUMA 3 sks itu ternyata menguras energi kekuatan jiwa raga dibanding yang diperkirakan, jadilah gue baru mulai skripsian Januari. Setelah beres UAS terakhir.

Tapi kalo dipikir-pikir, laporan magang yg gue rutuk-rutuk itu ada manfaatnya juga. Sampe Januari akhir gue muter-muter mikirin mau ambil judul apa, nyari yang gampang dan ga ribet nyari datanya nanti haha. Tapi gue ga nemu-nemu, udah berapa kali ngadep pembimbing dan usulan judul gue yang emang gue akuin sangat apa banget itu pun ga ada yg diterima. Dosbing gue pun nanya kenapa kok ga lanjut laporan magang?
Duh sungguh gue udah sangat muak dengan urusan magang haha, dan kebanyakan temen-temen juga gitu jadi jarang yg lanjut dari lapgang itu. Tapi setelah berbagai pertimbangan, salah satunya adalah karena gue adalah tipe orang yg harus ditarik-tarik didorong-dorong dalam ngerjain hal macam skripsi, jadi mendingan gue lanjut lapgang daripada bikin baru dari awal.
Gue pikir dengan gue lanjut dari laporan magang itu, gue bakal gampang lah ngerjainnya. Tinggal nambahin dikit-dikit aja. Bisa lah April beres. Gue malah sempet kepikiran, kayaknya skripsi gue ga akan seribet dan sesusah orang-orang yg meme nya kesebar di instagram itu.

HA HA HA.

Sungguh tidak, saudara-saudara. Sekarang gue ga percaya ada skripsian yg gampang, kecuali skripsi bayar haha. Mungkin saat ini gue udah ga berasa lagi susahnya, tapi masih inget jungkir baliknya nulis tugas akhir yang satu itu.
Gue pernah bolak-balik ke perpus kampus orang buat nyari referensi penelitian sebelumnya, yg saking seringnya kesana gue sampe apal perpus gede gitu. Eh pada akhirnya di skripsi malah ga dipake semua yg gue cari di perpus itu, karena revisian dan akhirnya gue nyari di internet. Terus gue nyengir miris aja atas kesia-siaan yg gue lakuin itu.

Banyaklah kesulitan-kesulitan laen, yg meskipun kadang kecil-kecil tapi numpuk bikin nyesek juga kan. Pas nulis bab 4 malah gue selalu punya ritual guling-guling di kasur sambil ngerutuk-rutuk buat apa ada skripsi sih di dunia ini? Orang kan minatnya beda-beda, skripsi cocoknya buat mereka yg sukanya neliti gitu; argumen yg selalu gue ulang-ulang saat itu. Tapi akhirnya gue nulis juga walopun dikit-dikit. Ya mau gimana, kalo bukan gue siapa lagi yg bakal ngerjain tuh skripsi ~>_<~

Terus gue sempet stres juga pas lagi revisian pasca sidang. Itu tuh ibaratnya tinggal selangkah lagi sampe tapi kehadang tembok tinggi banget, padahal udah jauh-jauh jalan. Sampe nangis itu gue pas lagi revisian saking stres dan takutnya haha.

Hal yg paling susah sekaligus sedih dari skripsi adalah skripsi itu bener-bener perjuangan sendiri, perjuangan melawan diri sendiri dan perjuangan sendirian. Kalo dulu-dulu kan seberat apapun tugasnya meski bukan tugas kelompok, tapi temen-temen ngerjain tugas yg sama. Jadi bisa ngobrol nanya-nanya diskusi, bahasannya masih sama. Skripsi juga masih bisa sih diskusi, cuma ya sekedarnya aja. Kan orang meskipun topiknya sama tapi isinya ga mungkin sama, atau apanya lah pasti banyak yg ga sama. Sisanya ya kita sendiri aja. Gimana kita harus kuat ngelawan kemalesan dan kemageran, harus kuat ngadepin hambatan eksternal pas nulis.
Emang sih bisa saling menguatkan buat skripsian, tapi skripsi is not your average task hahaha. Support sesama temen cuma sebatas ngasih semangat dan bantu-bantu dikit. Pada intinya balik lagi ke diri sendiri, mau dikerjain nggak tuh skripsi.

Karena skripsi perjuangan sendiri, jadi sepi juga jalannya. Ke kampus aja udah jarang kan, sekalinya ke kampus isinya junior semua hahaha. Mahasiswa tua banget dah. Tapi seengganya gue kalo bimbingan suka barengan yg satu dosen kan, jadi lumayan bisa sharing plus curcol-curcolan soal skripsi. Dan berasa banget loh kangen temen-temen kampus, dari semester 7 sih sebenernya. Karena kangen itu, gue sih ngerasa kita jadi lebih saling ngehargai temen dan lebih ramah sama temen-temen, nggak pilih-pilih gitu. Terus jadi lebih deket sama yg dulunya biasa aja, apalagi sama yg dosbingnya samaan karena sering bimbingan bareng kan.
Mungkin setelah lulus, jalannya bakal jauh lebih sepi lagi. Gue aja yg baru magang ngerasa udah makin berjarak aja ama temen-temen, susah ketemu karena kerjaan padet. Apalagi kalo nanti udah pada kerja semua, pada misah-misah kan.
Ngomong-ngomong soal kerja, sebenernya gue masih ga jelas mau kemana ini abis beres magang hahaha. Yaudahlah dijalanin aja dulu yang ada.

Selain susah-susah dan sedih tadi, ada juga hal menakjubkan selama gue nyusun tugas akhir, yaitu pertolongan dan kuasa Allah yg sangat besar diatas apapun. Tuhan mungkin emang bersama mahasiswa tingkat akhir, tapi Allah selalu bersama kita kapanpun dimanapun. Itu berasa banget buat gue.
Jadi gue lagi kacau kan skripsian, kacau banget lah hubungan gue sama Allah. Atas nama 'lagi pusing skripsian', gue mengesampingkan yg laen dan bodo amat banget. Numpuk banget deh dosa gue, dan gue sadar itu. Sampe gue pas mau sidang berdoa buat dilancarin aja rasanya malu sama Allah, tapi ya ke siapa lagi kan gue harus berdoa.
Lebih malu lagi pas gue lagi kacau banget gitu, pertolongan-Nya dateng bertubi-tubi. Disitu gue tertampar banget, malu banget. Gue yg kacau balau banget, tapi Allah selalu ada buat gue.
Tanpa kuasa Allah, gue ga akan bisa ngapa-ngapain. Nggak akan bisa deh, apalagi nulis skripsi. Sungguh kuasa-Nya sungguh besar dan gue amat sangat kecil.
Semoga Allah selalu menunjukkan gue jalan yg benar.

Jadi begitulah kurang lebih curcolan gue menjadi mahasiswa tua. Semua mahasiswa pasti akan ngalamin fase jadi mahasiswa tua, entah itu bikin tugas akhir macam skripsi kayak kampus gue atau jenis lainnya. Jadi nikmatin aja masa-masa jadi mahasiswa, gausah keseringan ngomong pengen cepet-cepet lulus, pengen cepet-cepet beres kuliah. Selaen nggak bersyukur, juga pasti bakal kangen banget masa-masa jadi mahasiswa normal hahaha.

Oh iya, gue menyarankan dan mengingatkan dengan sepenuh hati untuk siapapun yg sedang atau akan ngerjain tugas akhir, kerjakanlah tugas akhir itu sendiri. Kan namanya juga perjuangan sendiri hahaha. Jangan pake cara-cara kilat macam bayar orang dan semacamnya. Kenapa? Jawaban singkatnya, itu dosa.
Jawaban lebih panjang dan logisnya, ini gue inget kata-kata almarhumah wali kelas 3 aliyah dulu, Bu Hevi. Kata beliau, kalo kita curang pas ngerjain UN (misal nyontek), ijazah kita nggak halal. Ijazah itu yg nantinya kita pake buat daftar kuliah, buat nyari kerja. Nantinya uang hasil kerja kita juga jadi nggak halal karena didapat dari ijazah dari cara nggak halal.
Nah begitu juga skripsi atau tugas akhir lain. Ijazah kuliah kan pasti bakal dipake buat nyari kerja. Emang kita mau capek-capek kerja tapi uangnya ga halal karena kerjaannya didapat dr ijazah yg caranya nggak halal? Belom lagi kalo uang itu buat nafkahin keluarga. Emang kita mau ngasih makan keluarga dengan api neraka?

Sekian catatan mahasiswa tua gue. Selamat tinggal status mahasiswa. Selamat tinggal kampus. Selamat tinggal diskonan 50% karena pake kartu mahasiswa ㅠ ㅠ

Tidak ada komentar:

Posting Komentar