Sabtu, 08 November 2014

Nothing is impossible, for youngster

nothing is impossible, for youngster

kalimat itu ketemu pas lagi ngebahas ama ratih soal novel-novel yang lagi kita bikin yang ceritain masa-masa sekolah dan remaja. kata2 ratih soal kangen masa 'ketika semua tampak baik-baik saja' itu persis ama apa yang selama ini ada di benak gue soal masa-masa itu. di masa itu, mimpi gue sangat tinggi dan gue percaya selama kita berusaha, nggak ada yang nggak mungkin.

masa dimana segala sesuatu tampak mungkin diraih.

mungkin saat itu gue masih sangat polos dan nggak tahu apa-apa soal dunia. mungkin juga saat itu gue lupa kalo diatas keinginan, harapan, dan rencana manusia; ada sesuatu yang jauh lebih tinggi yaitu kuasa dan rencana Allah.

tapi gue balikin lagi, ah gue masih muda juga kok. masih banyak kesempatan. selama gue berusaha, dan berdoa. jadilah gue kembali berencana untuk masa depan gue. kembali bermimpi. kembali mengusahakan apa yang bisa gue lakukan.

tapi dengan lebih realistis.

lebih realistisnya, gue lebih menyesuaikan apa yang gue suka dan mau gue raih dengan realita. jadi lebih ke strateginya sih, tujuannya masih sama. kalo dulu kan liatnya tujuannya aja, belom tau gimana realitanya. sekarang udah tahu sedikit banyak realitanya, berusaha disesuaikan sama tujuan.

abis gue menyadari kalo gue nggak bisa melakukan hal yang gue nggak suka. kalo buat sementara, oke. cuma buat sisa hidup gue, nggak bisa kayaknya. gue termasuk tipe orang dengan karakteristik sulit, bahasa gue. sulit karena yaa kalo udah mau harus dipenuhi; kalo udah niat pasti dikejar dan kalo udah nggak niat susah banget. singkatnya, gue termasuk tipe yang harus mendapat apa yang gue mau kalo gue udah bener-bener mau. semisal gue mau makan bakso sekarang, ya gue bakal nyari mesti muter-muter. tipe yang cukup nyebelin dan nyusahin, makanya gue bilang sulit.
tapi ya gimana dong, gue udah seumur gini udah nggak bisa ngerubah sifat yang melekat dalam diri gue kan. dan gue nggak mau ngerubah itu buat semata biar orang lebih suka gue, karena nggak bisa juga. ya inilah gue. gue nggak mau jadi seseorang yang diinginkan orang lain, karena gue hidup bukan buat orang lain.

jadi gue kembali mengejar apa yang gue inginkan, dan kebetulan apa yang gue suka itu adalah hal yang paling gue bisa. jadi gue kembali bermimpi. kembali merajut harap.

dan diiringi doa. doa gue adalah "Ya Allah, aku punya rencana akan masa depanku, yang kulihat baik. semoga rencana itu baik juga dimata-Mu, dan sejalan dengan rencana-Mu."
kurang lebih begitu.

terus kan gue suka galau-an ya anaknya. semua hal di hidup gue gue galauin, dari yang berat kayak hidup, kuliah, sampe hal sepele kayak milih jajan apa. nah termasuk hati yang gue juga ngerasa udah nggak jelas banget bentuknya, nggak jelas juga gue maunya apa. nggak jelas juga rasanya apa karena udah kayak hambar aja. terus gue sempet kepikiran pengen deh ketemu orang baru, memulai hal baru.

tapi belum waktunya kali ya.

abis gue kayak males gitu masa menjalin komunikasi dengan orang baru, yang banyak basa-basinya, yang banyak usahanya. sekarang-sekarang ini kebetulan lagi banyak hal yang sedang gue usahakan, dan gue kan anaknya malesan ya; jadi capek tuh gue rasanya kalo harus usaha juga buat basa-basi untuk membentuk hubungan baik. kalo sama temen yang udah kenal kan enak ya ngobrol juga udah ngalir aja, gue nggak usah mikir basa-basi segala (pake mikir lagi kan, makin males lah gue).

jadi gitu deh. belum waktunya kali ya hahahaa.
gue sempet kepikiran, pantes Allah belum mendatangkan. soalnya belum waktunya, gue nya juga belum bisa menjalaninya.

lagian gue lagi menikmati hidup gue sekarang. ya dengan semua yang terjadi, semua yang lagi gue usahakan, semua yang gue galaukan; yasudahlah.

biarlah mengalir apa yang terjadi. biarlah terjadi apa yang akan terjadi~~~



Tidak ada komentar:

Posting Komentar