Minggu, 23 Februari 2014

Sabtu Pagi

KRIIIIING.
Dhea menggeliat perlahan mendengar alarm yang menjerit keras. Dhea meraba-raba meja di samping tempat tidurnya dan mematikan alarm yang sudah menjerit dari setengah jam yang lalu. Dengan mata yang masih terpejam, ia lalu meraba-raba lagi untuk meraih ponselnya.
Dhea membuka matanya, agak menyipit karena terkena cahaya ponselnya. “Jam 8?” gumamnya pelan. “Ah, ini kan Sabtu,” sambungnya, mengurungkan niat untuk bangkit dari tempat tidurnya.
Dhea mengusap matanya malas-malasan. Lalu kembali mengamati ponselnya, sambil menghitung mundur.
“Tiga. Dua. Satu.”
Tepat pada hitungan satu, ponselnya bergetar-getar menunjukkan ada panggilan masuk. Dhea menyeringai kecil. Bener kan, batinnya.
“Yang, kamu udah bangun?” tanya Rio dari seberang sana begitu Dhea mengangkat teleponnya. “Semalem kamu sampe rumah jam berapa? Udah sarapan?” berondong pria itu lagi.
“Sampe jam 9. Belum sarapan, kan baru bangun,” sahut Dhea malas-malasan. Hey, ini Sabtu pagi dan kenapa udah ribut aja orang yang satu ini?
“Oh belum? Yaudah sekarang sarapan ya, nanti kamu sakit. Terus—“
Dhea menjauhkan ponselnya dari telinga, membiarkan Rio terus mengoceh panjang lebar di seberang sana. Kadang Dhea heran, yang perempuan siapa sih? Kok bawelan pacarnya itu yang notabenenya cowok tulen.
“Nanti aku telepon lagi ya!”
Dhea menghela nafas lega ketika akhirnya mendengar kalimat itu. “Oke,” sahutnya cepat sambil menunggu Rio mematikan telepon duluan. Cowok itu pernah marah karena Dhea mematikan telepon duluan ketika ia yang menelpon. Menurutnya itu tidak sopan, karena orang yang menelpon yang berhak mematikan telepon duluan. Sedangkan menurut Dhea, apa itu masalah? Toh yang penting pembicaraan sudah selesai dan telepon ditutup, tidak masalah oleh yang menelpon atau yang ditelpon.
Oke. Memang pria itu tampak lebih sensitif dari dirinya yang jelas perempuan.
Dhea kemudian melihat ponselnya, mengecek pesan yang masuk. Dan ternyata banyak. Kebanyakan dari pesan-pesan instan.
Ada tiga BBM. Dari Shinta teman kuliahnya, Danar rekan kerja setimnya, dan Pak Toro bosnya.
Shinta  : Dhe, lo jalan ga hari ini? Maen yuk ke…
Danar  : Dhe, kemaren lo bikin presentasi…
Pak Toro: Dhea, hasil rapat minggu lalu…
Dhea memang hanya melihat sekilas tanpa membuka pesan-pesan itu, supaya tidak ketahuan sudah dibaca. Hanya untuk mengecek apakah ada hal yang sangat penting dari pesan-pesan itu. Dan berhubung isi pesan itu masih wajar-wajar saja, plus tanpa ada kata PING!, Dhea yakin itu tidak terlalu mendesak. Jadi Dhea hanya mengecek tanpa membaca semuanya karena masih malas untuk berbalas pesan di Sabtu pagi ini. Nanti kalau ia sudah membaca dan tidak langsung dibalas, akan repot urusannya. Mereka akan ngedumel, minimal apdate status “BBM bisa dibales kali jangan dibaca aja. Emangnya koran.”
Dan Dhea malas menghadapi hal itu. Tidak di sabtu pagi ini.
Apalagi dua dari tiga pesan itu membahas pekerjaan, yang sebenarnya ia sudah berkutat dengan hal-hal itu dari Senin sampai Jumat kemarin full. Sedangkan ini hari libur dan mereka masih saja membahasnya. Apa orang-orang itu tidak capek?
Dhea melihat pesan lain. Kali ini dari grup-grup yang ada di layanan pesan instan lainnya. Ada tiga grup dalam layanan pesan instan itu, dan isi pesannya rata-rata sudah 30 lebih. Berarti ada tiga puluh percakapan di dalamnya, yang pasti mereka sudah ramai ‘mengobrol’ sejak subuh tadi.
Memang setelah layanan pesan instan itu menyediakan layanan grup online, semakin banyak teman-temannya yang membuat grup-grup. Apalagi pesan instan itu lebih dapat memuat banyak orang hanya bermodal nomor telepon, tidak perlu ada PIN segala macam sehingga lebih banyak yang bisa tergabung. Jadilah Dhea memiliki banyak grup, dari grup teman kantor sampai teman SMP.
Dhea membuka grup teman-teman kuliahnya lebih dulu, dan meng-scroll down isi percakapan grup.
Ari       : Eh Dimas lagi di Eropa, ya? Gila nih ga ada kabar tau-tau udah di Eropa aja.
Manda : Hah iya? Ngapain? (emote kagum)
Ari       : Nah itu dia gue gatau, mana nih Dimasnya? Lagi gosokin menara Eiffel, ya? (emote tertawa lebar)
Bayu    : Weits susah-susah lulus ekonomi akhirnya masa gosokin menara Eiffel, Mas (emote menyengir)
Dinda   : Iya nih udah susah-susah bikin laporan sampe minta data ke BI segala (emote peluh)
Bayu    : Ciye Dinda tau banget deh yang nyari data laporan bareng mah (emote siul)
Dinda   : Apaan sih Bay, orang nyarinya bareng-bareng sama anak-anak yang lain waktu itu juga (emote menyilangkan kedua tangan)
Manda : Tau nih, kan ama lo juga waktu itu Bay
Ari       : Wah Dimas ama Dinda nih sekarang? Wah parah lo Mas, ngelupain Mbak Maya. Dia nanyain lo tuh (emote siul)
Dimas  : Wah sialan, apa nih rame banget? Kok bawa-bawa Mbak Maya segala?
Bayu    : Ah Dimas dibawa-bawa Mbak Maya baru dateng niih, dari tadi kemana aja (emote siul)
Dinda   : Haha Dimas jadi beneran ama Mbak Maya? Dia masih di akademik?
Ari       : Masih, kemaren gue ke kampus ketemu ama dia. Nanyain lo Mas (emote siul)
Bayu    : Ciye ciye Dimas (emote siul)
Manda : Lo ngapain ke kampus, Ri? Ngecengin junior yaaa
Dinda   : Yaampun Ri lo lagi nyari cewek? Sini gue cariin temen kantor gue. Kasian amat sampe susah-susah ke kampus lagi hahaha

Dhea menutup grup itu. Tidak ada ujungnya kalau dibaca terus. Lagipula isi percakapan seterusnya pasti tidak akan jauh beda dari yang barusan ia baca. Perbincangan selalu merembet kesana-kemari. Dhea mengucek matanya. Lagipula kenapa mereka udah berisik banget sih, Sabtu pagi gini?
Dhea lalu membuka grup tim kantornya. Kali aja ada hal penting.
Danar  : Minggu depan long weekend nih bro, jalan-jalan yuuuk (emote tertawa riang)
Nia       : Ayoook! (emote mengepalkan tangan semangat)
Bima    : Anyer yuk!
Danar  : Yah Anyer, capek di jalan ah (emote menguap)
Tara     : Yang nggak capek mah ke Puncak aja sana lo
Fendi   : Haha bener. Kena macetnya aja tuh ke Puncak
Nia       : Bandung aja yuk, Kawah Putih
Fendi   : Pangandaran aja, asyik liat laut (emote menyengir)
Tara     : Ah lo paling seneng ama ‘pemandangan’-nya aja di pantai. Kebaca niat lo haha
Fendi   : Jalan-jalan kan emang buat liat pemandangan (emote menjulurkan lidah)
Bima    : Kawah Putih aja udah
Danar  : Jogja aja yuk, ke pantai-pantai gunung Kidul
Nia       : Nggak ada yang lebih jauh? (emote menguap)
Danar  : Pak Toro punya villa men kalo di Jogja, lumayan ngehemat
Fendi   : Villa? Rumah simpenan kali (emote menyengir)
Tara     : Hah itu beneran? Doi punya simpenan?
Bima    : Deposito apa bukan? (emote nyengir)
Tara     : Ah garing lo
Nia       : Villa Pak Toro di Puncak tau, bukan Jogja
Fendi   : Wah lo tau banget Ni, pernah kesana ya? (emote siul)

Dhea menutup juga grup tim kantornya itu. Sering begini. Selain mengalor-ngidul, perbincangan jadi membicarakan seseorang. Objeknya bisa berubah-rubah. Kemarin saja bahasannya Ayu Ting Ting.
Berarti tidak ada juga yang penting.
Dan juga, apa mereka tidak merasa sayang menghabiskan Sabtu pagi ini dengan membicarakan hal-hal itu? Mendingan tidur, batin Dhea.
Dhea kini membuka grup teman-teman SMA-nya.
Arya     : Reuni yoooook! (emote mengepalkan tangan semangat)
Dini      : Ayoook!!
Fadli    : Kapan? Dimana?
Arya     : Di rumah Ridwan aja yuk! Kan asyik disana (emote tersenyum lebar)
Cindy   : Ridwan lagi S2 di Australia tau, bulan kemaren gue ketemu dia di kantor imigrasi
Fadli    : Yaampun tuh anak udah S2 aja (emote takjub) gue kayaknya males banget kuliah lagi haha
Arya     : Sama gue juga haha. Eh jadi dimana, nih?
Cindy   : Di tempat Gina aja yuk! Kan strategis tuh
Dini      : Eh Gina mau nikah tau dua bulan lagi (emote siul)
Fadli    : Serius? Sama siapa?
Dini      : Sama temen sekantornya. Kakak kelas kita juga sih di 80.
Cindy   : Demi apa? Siapa emang, Din?
Dini      : Itu si Rommy, dia dua tahun diatas kita kan.
Arya     : Widih ama dia? Sering berantem ama gue tuh dulu di sekolah
Cindy   : Ah elo emang berantem ama siapa aja kan Ya (emote menyengir)
Fadli    : Eh jadi bener nih Gina mau nikah? Gina mana nih Gina? Nongol dong Gin (emote menyengir)

Dhea menutup juga grup itu. Nanti juga kalau udah pasti tanggalnya dikasih undangan, batinnya. Lagian kenapa orang-orang pada heboh banget sih masih pagi begini?
Dhea jadi terlintas lagi keinginan untuk keluar dari grup-grup itu. Alasan utama adalah notifikasi yang terus masuk dan itu berisik. Selain itu, ia memang tidak terlalu menyukai percakapan online grup. Dhea lebih memilih mengirim pesan instan secara personal kalau mau mengobrol dengan teman-temannya. Meskipun dalam kehidupan nyata sebenarnya Dhea cukup bawel dan suka mengobrol, tapi ia tidak bisa mengikuti obrolan dalam grup-grup online itu.
Mungkin karena Dhea tidak sering membuka percakapan grup itu sehingga sudah ‘tertinggal’ obrolan. Kalau sudah begitu, Dhea merasa menjadi orang asing dalam grup itu meski sebenarnya isinya adalah teman-temannya sendiri. Lagipula kadang Dhea merasa kalau yang bicara dalam grup pasti orangnya itu-itu saja, jadi ia akan merasa lebih asing kalau ‘terjun bebas’ ke dalam percakapan itu.
Dan, kenapa bahkan di Sabtu pagi ini? Ada apa dengan semua orang? Sepertinya berisik dan bising sekali. Padahal ini Sabtu yang indah, untuk beristirahat setidaknya. Terlebih lagi hujan sudah turun sejak subuh tadi, jadi semakin sejuk. Jadi bukankah sebaiknya kita menggunakan waktu yang menyenangkan ini untuk melanjutkan tidur? Atau bersantai lainnya.
Tapi untuk keluar dari grup-grup itu, Dhea masih berpikir dua kali. Interaksi online memancing kesalahpahaman dua kali bahkan tiga kali lipat dibanding interaksi secara langsung, menurut Dhea. Kalau ia tahu-tahu keluar dari grup itu, teman-temannya akan mulai berpikir yang aneh-aneh. Seperti, “Si Dhea marah, ya?”, “Dhea kenapa, sih? Lagi sensi, ya?”, “Dhea aneh banget sih, kenapa tuh anak?”. Dulu Dhea pernah tidak sengaja keluar dari grup SMP karena aplikasinya error, dan lima orang temannya langsung menelpon menanyakan pertanyaan-pertanyaan tadi.
Dan tidak ada yang berpikir kalau itu karena aplikasi error. Sudah dibilang, kesalahpahaman meningkat beberapa tingkat dalam interaksi online.
Tut tut tut tut.
Dhea menghela nafas kesal. Tuh kan, berbunyi lagi. Sebenarnya Sinta temannya itu sudah menyarankan untuk mematikan bunyi dari notifikasi pesan-pesan instan, atau mengatur setting ponselnya menjadi getar saja ketika Dhea bercerita soal kekesalannya itu. Tapi Dhea khawatir kalau ia akan melewatkan sesuatu yang penting, seperti telepon klien.
PING!
Dhea merasa ponselnya bergetar seiring dengan bunyi notifikasi pesan baru. Ia melihat ponselnya.
Tara: Dhe, lo mau ikut jalan-jalan nggak minggu…
Koreksi. Ternyata kata PING! tidak hanya untuk hal yang sangat penting saja. Dhea mengusap rambutnya kesal. Ada apa sih dengan semua orang? Tidak bisakah membiarkan Sabtu pagi ini tenang dan damai?
Tak lama kemudian, ponsel Dhea berbunyi. Rio menelpon lagi. Sesuai janjinya.
Ada apa sih dengan dunia ini? Kok sepertinya heboh dan bising sekali. Nikmati sajalah Sabtu pagi yang syahdu dingin hujan ini.
Dhea menguap. Dibiarkan saja telepon dari Rio tanpa berniat mengangkatnya.

Paling nanti cowok itu marah-marah lagi.

1 komentar:

  1. Kita sulit buat ngatur orang, tp kita punya kendali buat ngatur diri sendiri. Dan sosial media sendiri itu 'jokes' dan cuma sekedar hiburan, selebihnya dunia nyatalah yg bisa nilai siapa diri kita. Jd buat yg ribut cuma karena personal di dunia maya gak perlulah, lagi pula itu cuma 'jokes', atur aja diri sendiri buat jd lebih baik.

    BalasHapus