Minggu, 28 April 2013

semua ini karena ingin baik, bukan sudah baik

manusia itu mirip-mirip ama lapisan bawang. bawang kan kalo dikupas selalu ada kulitnya lagi tuh, sama manusia juga. semakin kenal, semakin banyak 'lapisan-lapisan' yang kita tahu. semakin banyak sisi-sisi dari orang itu yang kita tahu. dan itu kayak proses yang ga berhenti gitu, karena bisa jadi manusia itu sendiri juga baru menemukan lagi sisi dirinya seiring berjalannya waktu.

karena banyaknya lapisan yang ada pada diri manusia, banyak juga sisi-sisi dari orang lain yang ga kita tahu. meskipun itu orang terdeket kita sekalipun, yang ngabisin waktu bareng ama kita sehari semalem. ada aja hal yang ga kita tahu dari dia kan.

yaa kurang lebih kayak tiap manusia pasti punya hal yang rahasia, cuma dia dan Tuhan yang tahu. pasti ada sisi-sisi lain, sisi-sisi gelap dari orang laen yang ga kita tahu dan mungkin ga perlu kita tahu juga.

begitu juga saya. banyak sisi gelap dari diri saya yang ga orang tahu. yang orang-orang terdeket saya juga bahkan ga tau. sisi gelap, sisi memalukan, yang mungkin kalo orang-orang tahu bakal kaget se-kaget-kagetnya.

saya pernah denger dimana gitu, kalo ga salah dulu ada ulama atau sahabat rasul gitu yang bilang: jika saja Allah membuka semua aib-aibku di hadapan manusia, maka aku akan sangat malu. mungkin itu juga yang saya rasain. gatau deh gimana kalo tiba-tiba semua aib-aib saya kebongkar, udah saya ga mau keluar rumah kali saking malunya.

saya ga ngerasa kalo saya itu orang baik, saya ga pernah ngerasa begitu. karena saya tahu gimana saya dan kenal betul luar-dalem diri saya. agak ga pas juga sih kalo saya bilang 'jangan menilai saya  terlalu baik', karena saya juga ga ngerasa kalo saya itu baik. mungkin beberapa orang deket saya juga udah kenal beberapa sifat dan hal buruk yang saya lakuin.

tapi mungkin ada persepsi dari orang-orang tentang saya, yang berdasarkan dengan apa yang saya kenakan. bukannya saya bermaksud jadi orang muna, tapi mungkin saya ga sebaik itu. saya juga bukan berarti pake pakaian tertentu buat nutupin sisi gelap saya dan memakai topeng sok baik. sama sekali bukan begitu.

karena dengan pakaian itu, saya ingin jadi orang baik. saya berpakaian seperti ini karena ingin menjadi baik, bukan karena sudah baik.

kalau saya nggak begini, saya ga tau hal-hal buruk apa lagi yang bakal saya lakuin. karena bahkan dengan begini aja saya udah banyak melakukan hal buruk. pakaian ini kayak semacam penahan buat saya nggak ngelakuin hal yang lebih buruk lagi. malu ama kerudung, malu ama rok--semacam itu lah.

karena itu, tolong jangan pernah meminta saya untuk tidak menjadi saya; terutama dengan mengganti cara berpakaian saya. mungkin ini cuma sekedar pakaian di mata orang-orang, tapi proses saya sampai sini itu ga gampang dan cukup panjang. proses saya memaknai pakaian yang saya kenakan sekarang itu ga sekedar pakaian penutup tubuh, tapi lebih dari itu.

sebenernya saya juga ga mau sampe nulis begini di blog. menurut saya, ya ngapain juga gitu koar-koar ke orang-orang soal ini. saya juga ga pernah nyuruh orang-orang buat pake pakaian kayak saya, sama sekali ga pernah. jadi yaa sama-sama ga mengusik lah. saya ga pernah nyuruh orang buat begini, jadi ya ga usah disuruh juga buat ga begini.

tapi pas ngalamin beberapa kejadian, saya jadi mikir lagi. mungkin orang nyuruh saya macem-macem karena ga tahu kali yaa, karena saya juga ga pernah ngasih tau panjang lebar kenapa saya begini bla-bla-bla. jadi mungkin dengan postingan ini, semoga bisa memahami sedikit kalo yang saya lakukan itu bukan tanpa dasar dan pertimbangan.

sekian dan terima kasih :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar