Senin, 17 September 2012

sedikit pelajaran :)

sabtu kemarin, 15 september 2012, satu lagi orang baik dipanggil oleh-Nya. mungkin emang orang baik itu cepet dipanggilnya ya. pas dua aliyah, temen saya yang baik Siti Husnul Khairiyah dipanggil Allah. terus taun kemaren, guru saya yang baik Bu Hevi dipanggil juga. kita sayang sama mereka, tapi Allah lebih sayang :)

temen saya ini namanya Asri Yasmin. Achy, biasa dipanggilnya. kita seumuran sebenernya, tapi dia ikut kelas persiapan dan jadi adik kelas saya. saya sekamar sama dia pas saya satu aliyah dan dia kelas persiapan.

Achy ini kena kanker otak dan baru ketauan pas abis lulus dari pondok. saya sempet jenguk dia sekitar januari atau februari tahun ini. waktu itu Achy kena komplikasi karena kondisi badannya yang ngedrop. abis operasi usus buntu kalo nggak salah.

buat orang seumur saya, kanker otak itu penyakit yang jauh banget dari bayangan. apalagi sakit-nya Achy yang langsung ngedrop selama setahun terakhir. pas awal masuk, emang dia sering sakit. tapi pas udah aliyah, dia aktif banget di organisasi kayak orang nggak pernah sakit sebelumnya. saya sempet kaget dia ikut pasus, soalnya dulu sering sakit. pas saya tanyain, dia nyengir terus bilang kalo sekarang nggak pernah sakit lagi. jadi bener-bener nggak disangka kalau dia sakit, apalagi kanker otak.

dan kerennya, semangat Achy buat sembuh itu kuat banget. pas saya jenguk, dia masih ngenalin kita dan masih semangat buat ke jakarta karena janjian sama Fathimah Mpok. padahal, kondisi fisiknya udah lemes banget. pas dia udah nggak ngenalin orang, dia tetep seneng setiap ada yang jenguk. Achy nggak inget nama, tapi inget itu temen dimana. dan dia nolak tidur kalo lagi dijengukin temennya.

dan juga, orangtuanya yang amat kuat. mereka bener-bener nguatin Achy dan ngingetin buat nggak ngeluh. pas kemarin saya ke rumahnya buat ta'ziah, ada tulisan di karton "Aku Pasti Sembuh", dan banyak tanda tangan temen-temennya. itu tulisan Achy. trenyuh banget bacanya. 

emang bener ya, kalo Allah itu ngasih cobaan sesuai sama kemampuan manusia. Achy dan keluarganya dikasih cobaan itu karena Allah tau bahwa mereka bisa menerima dan menanggung cobaan itu. untuk menaikkkan derajat mereka di sisi-Nya. saya menyadari hal itu pas jenguk Achy dan ngeliat gimana orangtuanya selalu menguatkan, juga pas kemarin ta'ziah.

satu lagi yang bikin saya makin salut, juga malu sendiri; Achy selalu marah kalo dia nggak diingetin buat solat. saya nggak terlalu ngerti gimana itu kanker otak, cuma berhubung dia udah lupa sama orang-orang (kecuali keluarganya), ingatan dia nggak kayak kita yang nggak sakit. jadi buat solat itu dia harus selalu diingetin. dan setiap kelewat solat karena lupa dan nggak diingetin, Achy pasti marah. awalnya marah ke orangtuanya, tapi terus dia marah ke diri sendiri karena kondisinya yang begitu.

akhirnya sama orangtuanya kalo dia kelupaan solat dibilang baik-baik, kalau Allah sayang hamba-Nya, kalau Allah pasti maafin Achy yang lupa, jadi nggak apa-apa.

ya ampun, malu sendiri saya. kita yang ingetannya masih amat sangat normal sering banget nge-nanti-nantiin solat. malah suka kelewat, apalagi kalo keasikan belanja dan males nyari mushola terus jadinya dijama'. padahal emang bisa begitu? sedangkan Achy yang jelas uzurnya, orang yang kelupaan biasa (bukan karena kanker otak) aja dimaklumi kalau kelewat, karena lupa. apalagi ini yang jelas ada masalah sama ingetannya. tapi dia masih semangat buat solat.

dan emang pada dasarnya Achy ini anak sholehah, bisa dibilang dia yang 'mendakwahi' keluarganya. jadi emang rajin ibadahnya.

semoga Achy diterima di sisi-Nya dan beristirahat tenang disana. dan semoga kita yang masih hidup bisa ngambil pelajaran dari ini dan menjalani hidup kita dengan baik dan terus semangat :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar