Jumat, 27 Juli 2012

oh, ternyata masuk akal juga

saya sering denger, kalo film itu banyak yang diambil dari kisah nyata juga. kan yang bikin juga manusia, pasti dia juga masukin pengalaman pribadinya yang pernah dia rasain sebagai manusia, yang kebanyakan manusia juga ternyata pernah ngalamin.

iya sih saya juga ngakuin hal itu. banyak hal dalam film yang pas banget sama dunia nyata, yang kejadian beneran sama kehidupan nyata. dan saya juga pernah ngalamin. makanya sedikit banyak saya tuh menerapkan apa yang saya dapet dari film dalam hidup saya.

tapi ada juga hal-hal yang agak ga masuk akal. mungkin karena namanya juga film itu kan hasil kreasi dan imajinasi ya, jadi yaa ada yang ga sesuai-sesuai amat sama kehidupan nyata. dan sering pas saya nonton film, baik itu movie atau drama, selalu ada hal-hal yang menurut saya kurang masuk akal. atau bisa dibahasain lebay, atau saya sih biasa ngebahasainnya "Gila sinetron banget, sih!"

yang ga masuk akal disini bukan termasuk film yang emang bertema hal yang 'unik' ya. kayak Harry Potter, Narnia, 49 days, pokoknya yang emang ada hal-hal yang imajinasi banget. karena itu mah emang jelas temanya imajinasi dan unik. dan sinetron juga ga termasuk, karena di sinetron mah terlalu banyak hal yang ga masuk akalnya haha.

tapi hal dalam film itu, yang ada dalam kehidupan nyata juga sebenernya, tapi kok agak ga masuk akal gitu.

contohnya, adegan tokoh utama dibuntutin musuh, tapi ga nyadar kalo lagi dibuntutin. saya tuh kesel ya, karna biasanya tokoh utama itu kan keren, pintar, dan hebat. tapi kok ya nggak nyadar kalo ada yang ngikutin? kayak di city hunter misalnya, si Lee Min Ho kagak nyadar tuh ada yang ngikutin, padahal ceritanya kan disitu dia jenius abis. kan jadi agak ga masuk akal aja, padahal jaraknya deket yang ngikutinnya.

terus, sering juga tuh di film itu, orang lagi nyari sesuatu tapi ga nemu-nemu padahal itu letaknya di tempat yang terlihat (kamera kan ngeliatin sudut pandang seluruh ruangan tuh). dan padahal lagi itu barang yang penting, tapi ga keliatan. nah ini juga agak ga masuk akal, mosok ga keliatan sih orang jelas begitu?

terus banyak lagi deh, kayak misalnya dua orang yang lagi saling nyari tapi ga ketemu karena selisih jalan, terus mau nelpon batre abis atau hape ketinggalan. terus rumah keren dengan teknologi super canggih tapi sembarang orang bisa masuk (di city hunter gitu tuh, rumah bapak angkatnya Lee Min Ho gampang banget orang keluar masuknya, kan agak ga masuk akal itu -__-)

dan juga ini nih, kalo nonton film korea kan si cowok-nya romantis kagak ketulungan. romantis beneer! saya sering 'meleleh' sendiri rasanya kalo nonton film-film korea itu hahaha. tapi karna saking sweet-nya, itu tuh kayak hal yang ga mungkin ada di kehidupan nyata. yaudah, itu adanya di film aja gitu. malah dulu saya pernah bilang, ah paling orang korea-nya juga ga se-romantis yang di film. soalnya itu romantisnya ampun-ampunan haha.

nah kemaren (sama hari ini) saya baru nyadar kalo ternyata beberapa hal-hal yang saya anggep agak ga masuk akal tuh emang beneran ada di kehidupan nyata.

pertama, yg masalah orang ngikutin si peran utama itu. kemaren kan saya mau ke gramedia dan ternyata pas nyampe udah tutup (curcol dikit haha). dan itu malem kan, saya liat spion tuh yg keliatan cuma lampu motor atau mobil doang. trus kalo siang juga kurang lebih sama lah. kalo ngeliat spion cuma buat mastiin ada motor apa mobil ga di belakang kita dan ngalangin apa engga.

nah disitu saya baru kepikiran, pantes ya kalo di film-film orang suka ga nyadar kalo lagi diikutin. soalnya ya, kayak gitu ternyata. apalagi kalo lagi buru-buru ngejar waktu atau janjian sama orang, mana merhatiin tuh ada yang ngikuin apa engga. dan kalo ga salah di film city hunter itu Lee Min Ho juga lagi buru-buru. saya baru ngerti kenapa dia nggak ngeh diikutin sama orang, padahal dia pinter. ternyata orang kan kalo lagi panik atau buru-buru mana mikirin hal-hal begituan.
 
kedua, soal nyari barang yang sebenernya sangat terlihat tapi ga ketemu.

tadi pagi kan saya mau nyuci piring, dan sabun nya abis. saya nyari-nyari gunting buat buka refill-nya ke kamar ummi soalnya saya tau kemaren abis nyampulin buku si nida. pas saya cari-cari, kok ga ada? saya cari di laci bupet sama di dapur juga ga ada. akhirnya saya buka pake piso tuh refill-nya.

abis nyuci piring, saya disuruh nyapu (FYI, saya magang di yayasan ayah-bunda selama bulan puasa wkwkwk). pas saya mau nyapu kamar ummi, ternyata di sebelah kanan (yang ga saya tengok) ada meja belajar dan ada gunting disitu. saya jadi cengo sendiri kan, waah coba tadi nengok kanan, ketemu tuh. soalnya itu keliatan banget. tapi ya, kayak di film-film gitu pas saya nyari gunting ga tau kenapa ga kepikiran atau refleks buat nengok kanan dan ngeliat gunting itu.
 
terus saya juga ngebatin, "Oh, jadi begini yang di film-film itu. wajar ya, ternyata."

dan soal yang nyari saling nyari orang tapi selisih jalan, itu kayaknya saya udah mulai merasakannya beberapa kali deh haha. dan setiap ngalamin itu, saya selalu bilang "Gila ya ini sinetron amat -__-"

ketiga, yang soal cowok korea yang super duper romantis itu, ternyata udah ada kisah nyatanya dan go public. artis soalnya, dan ini tuh kayak di film korea-nya banget. hal ini pernah saya bahas di postingan saya sebelum-sebelumnya, Ketika Drama Benar-Benar Ada Dalam Realita

terus juga, saya kan follow fanbase KPop di twitter. si adminnya ini orang indonesia yang sekolah di korea dari beberapa taun yang lalu, dan lagi ngebahas tentang cowok korea. berikut saya kutip beberapa tweet nya

*namja: cowok. yeoja: cewek*

nah itu tiga hal yang tadinya saya anggep agak ga masuk akal, tapi setelah bukti dan fakta yang mendukung, saya percaya kalo itu emang ada di kehidupan nyata juga. soal yang laen-laennya saya belom dapet bukti dan faktanya, ya mungkin nanti kali suatu saat nanti. atau mungkin emang bakal tetep jadi hal yang agak ga masuk akal, karena balik lagi ke pembuatan film yang hasil dari kreasi dan imajinasi tadi.

soal tiga hal tadi, mungkin saya nganggep itu agak ga masuk akal karena kamera ngambil bagian yang bisa penonton liat, tapi ga diliat sama si tokoh. kita sebagai penonton yang tau kan gimana-gimananya, yang tau kalo ternyata si ini srigala berbulu domba, yang tau kalo ternyata dia difitnah, yang tau kalo ternyata dia sebenernya jahat banget. tapi tokoh di film itu pada ga tau (terlepas dari sebenernya mereka tau dari baca naskah ya, ini anggepannya tokoh dalam cerita itu bukan si artis yang meranin jadi tokohnya)

kalo dipikir-pikir, hidup kita juga gitu ga sih? kita sebagai tokoh, dan ada hal-hal yang ga kita tau dalam hidup, dan ada hal-hal yang luput dari penglihatan kita. tapi penonton tau. tadinya saya mau bilang penonton itu Tuhan, tapi kalo dipikir-pikir penonton kan juga gatau jalan ceritanya. sutradara, baru Tuhan. atau penulis naskah, atau gabungan dari keduanya. 

terus penonton siapa dong? saya juga ga tau pastinya hehe. mungkin aja orang-orang di sekitar kita, yang sering maen sama kita, yang sering berinteraksi sama kita. mereka yang mungkin ngeliat hal-hal yang luput dari kita itu. misalnya aja, kita suka ga tau kalo ternyata perbuatan kita ternyata nyebelin, kan? suka ga nyadar gitu. tapi penonton sadar dan tau.

sejujurnya saya cuma pengen ngebahas hal-hal yang saya anggep agak ga masuk akal dalam film sih, tadinya. saya juga gatau kenapa bisa nyambung ke sini, tapi saya ngerasa emang nyambung hehehe. tapi karena saya ga ngerti kenapa bisa nyambung, jadi kesimpulannya silakan diambil sendiri :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar