Senin, 23 Juli 2012

setiap orang mempunyai jalan sendiri, mari berbahagia!

ini hal yang kepikiran sama saya beberapa hari ini, dan sebenernya mau diposting dari kapan tau. tapi berhubung posting itu butuh energi *ssah* jadi baru bisa malem gini hehehe *alasan tidak baik*jangan ditiru*

saya lupa apa pernah saya posting di blog ini apa saya nulis di diary, tentang suatu kejadian yang saya alamin; jadi saya lagi banyak masalah dan stres waktu itu lalu seperti biasa pikiran saya melancong kemana-mana; dan berujung pada kesimpulan bahwa manusia pada dasarnya di dunia ini mencari kebahagiaan. dan kebahagiaan itu beda-beda ukuran dan bentuknya bagi setiap orang.

dan karena ukuran kebahagiaan yang ga jelas itu, orang mencari-cari apa yang menurutnya bisa mengantarkan ke jalan kebahagiaan itu. di dunia ini banyak banget kan orang, dan banyak orang itu melakukan berbagai hal yang berbeda juga; yang mungkin sebenernya mereka lagi nyari-nyari apa dan gimana kebahagiaan itu. apakah jalan ini yang bisa nganterin ke jalan kebahagiaan, apakah jalan yang sebelahnya; dan seterusnya.

jadi mungkin orang kaya yang banyak duit dan bikin kita ngebatin "Gila duit dibuang-buang!" itu ga bisa disalahin juga, karena bisa jadi mereka lagi nyari kebahagiaan dari sisi itu. si penembak di amerika yang katanya terobsesi dengan film Batman atau apalah itu, bisa jadi juga karena menurut dia itu cara dia mencapai kebahagiaannya.

ada yang bilang, bahagia itu letaknya di hati. saya juga ga terlalu ngerti sih sama statement ini hehehe. cuma dari yang pernah saya baca, kalo hati kita bahagia apapun yang terjadi di sekitar kita jadi indah juga. bukan karena hari ini indah maka kita bahagia, tapi karena kita bahagia maka hari ini indah ~begitulah yang pernah saya baca.

dan kalo dipikir-pikir, emang iya sih. kalo kita lagi seneng, dunia indah aja gitu rasanya mau keadaan lagi jungkir balik ga karuan juga. tapi kalo lagi bete, semuanya semrawut kan ya.

eh tapi kan seneng juga karena sesuatu yang terjadi dalam kehidupan nyata, kan? misalnya, IPK gede (amiiiin haha) atau lagi suka sama orang. nah itu berarti keadaan juga ngaruh ke gimana kita seneng apa engga, kan? ah saya jadi bingung, sudah lupakan~

yang pengen saya bahas disini itu, kalo jalan kebahagiaan sedikit banyak prosesnya kayak jalan menuju Tuhan. kalo buat saya, jalan kebahagiaan saya itu ya jalan menuju Tuhan, menuju Allah. ini balik lagi ke ukuran kebahagiaan yang emang ga ada standar bakunya dan beda-beda setiap orang.

kadang orang mikir kalo yang namanya santri udah belajar ilmu agama sekian tahun itu pasti udah ngelotok banget tuh semua hal tentang agama di dalam diri. dulu saya juga mikirnya gitu, pas saya belom jadi bagian santri itu. pada kenyataannya masih banyak hal yang ga saya tau, atau bahkan hal yang saya tahu pun ga saya jalanin *bukan salah pesantrennya ya, emang saya-nya aja yang ndablek hehehe*

jadi saya juga masih sangat amat dalam tahap perbaikan, dan belajar ilmu agama juga. ya yang bisa saya jalanin ya dijalanin, yang belom masih diniatin :D dan juga, kan kehidupan ini proses pembelajaran, jadi ya saya emang selalu belajar buat jadi orang bener dan baik. namanya belajar kan pasti banyak salah-salahnya hehe.

nah, setelah jadi alumni pondok, kan kita semua nyebar tuh. sedikit banyak kita jadi kebentuk kayak apa yang ada di lingkungan yang kita tempatin dong. mulailah itu muncul perbedaan-perbedaan besar yang pas sekarang baru saya sadarin, saya cuma bisa tercengo-cengo.

dulu pas di pondok, ada tiga kategori global dan biasanya dibedan dari penampilan. pertama, alim. ini yang kerudungnya gede dan selalu taat peraturan pondok (yah ga usah saya jelasin lebih lanjut lah, intinya begitu). kedua, bandel. bandel anak pondok yaa, ngelanggar peraturan pondok. kabur, bawa hape, pacaran, dan semacemnya. ketiga, biasa-biasa aja. ini pertengahan antara alim sama bandel.

saya sih ngerasanya ada di kategori ketiga. namanya remaja kan ya, pastilah ada rebel-nya meski ga yang serius amat. dan dulu tuh kalo dibilang alim malah ogah (harap maklum anak muda banyak cari sensasi hahaha)

cuma pas udah lulus, saya udah makin gede kan, dan pengen jadi orang bener dong. mulailah itu namanya serius, serius sama agama sama apa yang ada di dalemnya. udah mulai ngerti lah kalo ga selamanya kita itu maen-maen *ssah :D

dan selama itu saya ga ngerasa ada masalah sama diri saya. ya meski ga baik-baik amat, tapi kan seengganya udah nyoba buat bener gitu. dan sampe sekarang pun saya masih ngerasa begitu.

paling yang suka kepikiran itu; eh gue akhwat bukan sih? hahaha. abis dibilang iya, tapi ya begini. dibilang engga, kayaknya ga bener juga gitu.

karena ada orang-orang yang membuat saya berpikiran kalo buat menjadi kategori itu ada standarisasi tertentu --dan itu agak susah dicapai sama saya. dari segi pakaian yang begitu, sampe bahasan omongan yang begitu juga. yaa ga usah dibahas lah begitunya apa, yang jelas begitulah :D

terus kenapa saya nulis ini?

sebenernya sih, saya cuma mau bilang kalo orang punya jalan masing-masing menuju Tuhannya. saya ga bilang cara dan perilaku saya yang paling bener, atau cara anda yang bener, atau cara kalian yang bener. kadang kebenaran itu ga cuma terpaku sama satu hal, kan? selama itu baik, kenapa engga?

berhubung saya juga masih harus banyak belajar dan mencari-cari cara yang paling tepat, jadi saya emang bener-bener masih nyoba-nyoba. dan ga berarti negatif juga hehe. insyaallah saya masih bisa ngebedain mana yang bener mana yang salah, hanya masih mencari mana yang paling tepat. yang paling tepat dengan hubungan horizontal-vertikal saya :)

dan ini prosesnya kayak nyari jalan kebahagiaan yang saya singgung di atas tadi. saya nyoba satu hal, misalnya gaya berpakaian. "Ah begini kayaknya bagus, lagian masih nutup aurat juga" terus beberapa waktu saya pake gaya itu. tapi terus ngerasa ga cocok, ganti lagi. begitu juga dalam bergaul dan berbagai hal dalam hidup ini.

jadi inilah saya, dengan jalan saya menuju Tuhan saya, yang kalo salah dan khilaf mohon diluruskan :)

ya ya yaaa, jadi begitulah. mungkin banyak hal yang ngebingungin karena saya juga menumpahkan kebingungan di kepala saya *ketularan Jalaluddin Rahmat suka nularin bingung hehehhe*

intinya sih, mari kita semua bahagia :D *loh*lupakan*
mari berbahagia!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar