Jumat, 20 Juli 2012

Mom

sebelum ngebahas movie ini, saya mau ngucapin selamat menjalankan ibadah puasa buat yang menjalankan. juga maaf lahir batin kalo saya banyak salah :D

judul laen film ini A Long Visit atau A Long Trip. jadi yang mungkin mau cari2 film ini dan ga nemu film korea yang judulnya Mom, bisa cari judul yang satunya lagi.


film dimulai dengan scene Ji Suk (Park Jin Hee) dianter sama suami dan anaknya ke stasiun. Ji Suk mau ngunjungin ibunya di desa, dan gamau dianter sama suaminya naek mobil. dia kayak pengen nostalgia gitu.


dan emang sepanjang perjalanan dia di kereta, kayak flashback gitu. dari awal pas dia masih kecil dan pinter banget baca. dan emang Ji Suk terus jadi anak yang pinter. namun yang paling menonjol dari flashback itu, ibu Ji Suk (Kim Hae Sook)  yang sayang banget sama Ji Suk. mungkin karena dia didapetnya susah ya, sebelum Ji Suk itu ibunya punya anak tapi terus meninggal pas umur dua tahun. Ji Suk punya ade laki-laki yang lucu pas kecil tapi pas gedenya aneh *ga penting* haha


ibu Ji Suk selalu manggil Ji Suk dengan sebutan "bayiku". ia ngerasa bangga banget punya anak kayak Ji Suk, ditambah Ji Suk emang pinter. tapi Ji Suk ga suka sama keadaan keluarganya. Ji Suk benci ayahnya soalnya suka mukulin ibunya. Ji Suk malah kepengen ga nikah karena ngeliat keadaan keluarganya begitu.

Ji Suk juga sering malu karena ibunya kalo belanja di pasar suka minta dimurahin 10 sen. Ji Suk sering malu sama ibunya, bahkan pas pertemuan wali murid ibu Ji Suk yang dateng langsung disuruh pulang sama Ji Suk karena dia ngerasa malu.

pernah suatu hari pas ayahnya mukulin ibunya, Ji Suk marah sama ayahnya terus lari keluar rumah. pas dikejar ibunya, Ji Suk juga marah2 sama ibunya karena ibunya ga ngelawan sama sekali. dia pengen ibunya minta cerai aja, atau nggak lari ke seoul.

dan ibunya bilang: "Ini karenamu. aku hidup karenamu. aku juga berpikir melakukan hal itu, namun bagaimana denganmu nanti? jika aku tidak ada, kau harus mengurusi adik dan ayahmu. kau akan kelelahan dan tidak bisa pergi sekolah. tidak apa-apa aku melakukan sedikit pengorbanan, Ji Suk."

Ji Suk terharu pas ibunya bilang begitu, tapi dia cuma bilang: ah, kau membuatku gila! (biasa korea, kalo gengsi ngungkapin perasaan bilangnya gitu hehe)

Ji Suk yang emang pinter itu dapet beasiswa kuliah di Seoul, sekolah seni gitu. ibunya ngebawain banyak barang tuh buat dia di Seoul. dan ternyata, selama ini ibunya selalu minta murahin 10 sen setiap belanja itu buat dikumpulin dan dikasih ke Ji Suk. terharu, ibunya keren -__-

singkat cerita, dia ketemu sama orang yang dia suka dan nikah sama orang itu (dia ngelupain keinginan dia ga mau nikah haha). dia juga punya anak cewek (lucu lho anaknya :D)

anaknya Ji Suk
suami Ji Suk

ga lama, ayahnya Ji Suk meninggal. disitu Ji Suk baru sadar kalo ternyata dia ga benci ayahnya. kalo ternyata juga dia punya kenangan2 indah sama ayahnya. ayahnya yang sering ngasih dia makanan pas dia belajar sampe malem. terus ayahnya juga ternyata nangis pas ngelepas dia kuliah ke Seoul.


setelah ayahnya meninggal, Ji Suk ngajak ibunya tinggal sama dia di Seoul. adiknya juga nyuruh ibunya tinggal sama Ji Suk soalnya dia tugas militer dan ga ada yang jagain ibunya di desa. tapi ibunya bilang hal yang bikin terharuuuu banget.

"Akan menyedihkan bagi seorang wanita yang sudah menikah ketika tidak mempunyai tempat yang dituju ketika sedang mendapat masalah dalam kehidupan rumah tangganya. ini karenamu, Ji Suk. ibu ada disini. kau bisa datang kesini ketika kau sedang sedih atau mendapat masalah. mungkin aku tidak dapat membantumu, tapi aku dapat mendengarkanmu. karena itu aku akan tetap disini."

waaah pas disini beneran trenyuh banget. betapa seorang ibu itu bener-bener ngelakuin apapun buat anaknya. dan disini tuh diliatin banget betapa gimanapun anak, tetep anak itu sesuatu yang amat berharga buat sang ibu. terutama ibu Ji Suk disini ya, yang emang ga mau anaknya susah dan susah karena punya orangtua kayak dia.

yang saya ceritain belom ending, sebentar lagi ending sebenernya. ada sesuatu yang mengagetkan di akhir, dan honestly itu sedih. sedihnya sampe bisa bikin nangis hehe. dan yang bikin sedihnya itu cinta ibu Ji Suk yang begitu besar itu.

anyway ditonton aja filmnya :D saya ga bilang ini film tragedi meskipun sad ending, karena sepanjang film ini ga menunjukkan sesuatu yang tragedi atau sedihnya banget2. malah banyak terharu dengan sosok ibu yang luar biasa cinta sama anaknya ini. mungkin bisa jadi pelajaran juga buat kita supaya lebih berlaku baik sama orang tua, terutama ibu :)

selamat menonton :D




2 komentar:

  1. Waah mbak ziyah, jadi pengen nonton... pinjem sih filmnya... bacanya aja udh sedih, gmna nonton filmnya yah???

    BalasHapus
  2. iya sedih na, tapi sedih-an wedding dress sih :D
    ada kok, sok aja kalo mau ngopi :)

    BalasHapus