Minggu, 17 Juni 2012

Kenangan dan Calon Kenangan

ah, saya bener-bener kangen temen-temen di pondok. juga di sebi.
mungkin tepatnya, saya kangen sama masa lalu saya. bukan berarti masa lalu saya isinya penuh dengan hal bagus. bukan juga berarti masa sekarang saya sama sekali ga bagus.

kangen aja. kangen sama semua yang udah berlalu itu. kangen sama semua yang udah ga akan bisa saya dapetin lagi.

saya itu tipe orang yang langsung nyari-nyari gimana jalan keluar dari hal yang saya hadepin. mungkin bagus juga orang begini, tapi sering saya pusing sendiri karena berbenturan antara euphoria atau shock sama masalah sekaligus nyari jalan keluar. jadi otak saya tabrakan antara mencerna sebenernya apa yang saya hadepin dan apa yang harus saya lakuin.

nah, buat kasus begini, saya pasti bingung. apa coba yang harus saya lakuin? meskipun saya dateng lagi ke tempat yang sama, tempat yang saya kangenin, tempat yang kenangan-kenangan itu menghantui saya malem ini; ga akan ngerubah apapun.

saya tetep tenggelam dalam kenangan. tetep ngerasa kangen. dan semuaya udah beda. ga akan ada yang sama.

kayak pas waktu itu ke pondok, pas haflah angkatan bawah saya kalo ga salah. itu kan kangen banget ya sama pondok. tapi tetep aja, bahkan pas saya udah menginjakkan kaki di pondok, semuanya ga akan sama.

mungkin ada aura yang sama. pas pertama saya berdiri di depan tarbiyah sekian bulan abis haflah, tetep ada sensasi yang menakjubkan liat tarbiyah (wuih padahal dulu ngindar banget tuh dari itu tempat hahaha).

tapi kan yang bikin saya kangen itu suasana pas saya jadi santri dulu. suasana gimana hiruk pikuk nya PIP pagi, gimana ramenya siang pulang sekolah, gimana ramenya ngantri makan malem. dan semua itu ga sama. meskipun saya lewat di PIP yang sama, di jalan pulang sekolah yang sama, di ruang makan yang sama.

dan malem ini saya baru sadar, betapa kenangan itu sangat amat berharga.

yah, klise sih ya kali buat orang-orang. tapi jujur aja, dulu saya ga terlalu ngeh sama pentingnya kenangan. malah saya pernah berharap amnesia sama satu hal gara-gara bikin sakit hati.  tapi sekarang, saya ga mau kalo lupa sama kenangan itu. meski saya ga suka juga, tapi itu lebih baik daripada ga punya kenangan.

karena ternyata, meskipun itu bikin sakit, atau emang bukan hal yang membahagiakan juga, hal yang biasa-biasa aja; tetep kenangan itu berharga.

padahal dulu, mana saya tau coba kalo hal sepele yang saya sama temen-temen lakuin itu bakal bikin saya kangen banget begini? mana saya tau kalo scene pulang dari mesjid mau siap-siap sekolah, dengan sedikit semburat matahari yang mulai ngintip, dan segernya udara pagi maniskidul; bikin saya kangen kangen banget dan pengen balik ke masa itu? mana saya tau kalo males-malesannya saya berangkat sekolah itu ngangenin banget sekarang? mana saya tau kalo ngantri ngambil makan malem yang rame itu (soalnya lauk makan malem biasanya enak-enak) bener-bener ngangenin sekarang?

ternyata, segala sesuatu baru terasa berharga pas kita udah ngelewatinnya, pas kita udah ga disitu lagi. dan yang ada cuma kenangan. kangen. atau mungkin sedikit penyesalan.

nyesel kenapa dulu pengen cepet-cepet lulus dan jadi anak kuliahan hahaha.

dan mungkin, mana saya tau kalo ternyata hal-hal sepele yang saya lakuin hari-hari saya sekarang bakal bikin kangen suatu saat nanti? berangkat abis subuh, berangkat gelap pulang gelap. ngerjain tugas sampe malem soalnya ditunda-tunda deket deadline, makan mie yamin belakang MMC. yaah, biasa banget lah buat saya itu sekarang. saya juga nulisinnya tanpa perasaan kayak nulis tentang dulu di pondok.

tapi, suatu saat pasti semua itu jadi kenangan. jadi, mungkin saya harus sering-sering ngingetin ke diri saya sendiri buat nggak berdoa supaya semuanya dicepetin. cepet-cepet lulus dan kerja (ya ga mau lama lulus juga sih, cuma ga harus cepet-cepet juga hehe).

dan nikmatin semua yang terjadi,, karena itu semua bakal jadi calon kenangan saya di masa depan :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar