Sabtu, 02 Juni 2012

Aktivitas WOW dan Para WOW-ers

di sela-sela paper kombis yang bikin kepala mau meledak~

semester ini, semester dua yang kedua kalinya buat saya, jadi makin marak temen-temen satu almamater saya yang makin wow. saya bilang wow soalnya saya juga gatau pendefinisian yang tepatnya.

wow karena bahasan yang mereka bahas tuh beraaat, bikin saya jiper sendiri soalnya masih ngurusin hal-hal tetek bengek yang ga penting, yang kalo ga seputar tugas kuliah, ya film :D.

wow karena pemikiran mereka itu ga disangka-sangka. ga disangka-sangka buat temen yang ngehabisisin waktu beberapa taun bareng satu almamater, yang bukan ketemu pas sekolah doang, tapi juga makan, tidur, maen bareng.

wow karena kok kompak gitu, banyak yang lagi dalam fase begitu, tapi saya kok ya ga termasuk~ mungkin karena 'normal'nya masa saya dan temen-temen itu di fase organisasi kuliah, semester empat kan organisasi banget tuh isinya. yang itu isi sebenernya banyak yang saya ga ngerti sebenernya, bahasa jawanya mah "embuh aku, ra ngerti". kalo saya kan masih anak bawang, masih lier-an ama tugas yang numpuk mau UAS *eh curhat :D*.

kalopun ada temen-temen saya yg ga terkategorikan wow itu, pasti yang seangkatan sama saya. atau sepemikiran sama saya soal organisasi, males ikutan begituan lagi, cukup kenyang sampe mabok pas di pondok hahaha. atau mereka yang terlibat juga dalem organisasi tapi ga menggebu-gebu dalam nyampein pemikiran mereka, ga saklek jadinya ngeliatnya. eh eh padahal ya, dari yang saya perhatiin, mereka yang wow itu ngomentarin pihak-pihak tertentu saklek lho tapi kok ga sadar ya kalo sendirinya juga saklek hehhehe. keukeuh gitu ga mau dibilangin atau dengerin orang laen.

saya ga ngebahas salah bener ya disini. gimanapun juga, setiap orang pasti ngerasa dirinya lah yang bener, termasuk juga saya kalo saya ngangkat soal apakah itu salah ato bener. lagian kadang saya ngerasa salah bener-nya sesuatu itu relatif, tergantung gimana penempatannya sama keadaannya juga, atau tergantung hal laen yang saya juga ga tau.

hadeeh jadi berfilosofi gini, saya juga bingung~

yaa, kayak yang sering saya tulis dan inget-inget kalo nemuin kondisi yang bikin saya bingung, bertanya-tanya, ga tau apa itu sebuah masalah atau bukan, kalo itu masalah gimana penyelesaiannya; 'bukan salah siapa-siapa, ini cuma jalan hidup'.

ya, ini cuma jalan hidup. jalan hidup saya, jalan hidup anda, jalan hidup mereka, jalan hidup kita semua. biarlah dia berkembang, kalimat yang saya sama temen-temen sering banget bilang di pondok kalo ngeliat suatu perubahan~ sebenernya bukan perubahan doang sih, aplikasinya jadi ke hal apapun hahahha.

cuma yang saya harepin sih, para wow-ers juga ngehormatin dan ngehargain orang lain. it's human right buat nyampein pendapat, malah di undang-undang juga ada. pasal berapa gitu, yang isinya kebebasan berpendapat *sisa matkul KWN semester satu :D*

tapi mbok ya adabnya juga diperhatiin. kan para wow-ers itu orang pintar, namanya juga ada tambahan maha-nya, mahasiswa. kalo aktivitas wow itu cuma buat panas-panasan sama pihak-pihak tertentu, malah jadinya panas-panasan sama temen sendiri, ya monggo dikoreksi lagi bahasanya. kalo cuma buat sinis-sinisan, ya buat apalah? cuma nyapein diri sendiri aja. capek mikirin rangkaian katanya (pasti mikir kan bikin rangkaian kata wow gitu), dan capek numpuk dosa karena bikin orang laen kesel.

padahal sebenernya aktivitas wow itu berguna lho, sharing pengetahuan kan. saya juga ngakuin, jadi banyak hal-hal yang tadinya ga saya tau jadi tau karena sharing-an itu. jadi kalo dikelola dengan bahasa yang tepat (dan niat yang tepat juga dong pastinya), pasti bakal bagus efeknya. ngelakuin hal yang berguna buat orang lain, apalagi buat banyak orang, itu bikin hati bahagia, kan? :D

dan, setiap orang kan mau dimengerti dan dihargai. kalo kata dosen etiket saya, hidup ini sebab akibat, apa yang kita lakuin ke orang laen bakal balik lagi ke diri kita. dan itu emang bener kan, pasti kita juga sering banget ngalamin. kalo yang bilang engga, mungkin belom ngeh atau ngga ngerasa aja :D

jadi yaa, kalo mau dihargai dan dihormati kebebasan berpendapatnya, silakan hargai dan hormati dulu orang lain. sekian dan terima kasih :)

6 komentar:

  1. hahaha 'biar lah dia berkembang..', like this lah, biarkan mereka (dan mungkin juga kita?) bahagia dengan jalan hidup masing-masing :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. he eh. Daripada pusing, mending ngerapal kalimat itu berkali2, lumayan ngebantu :D

      Hapus
  2. fase ya Zi..
    pas tingkat 1 rasanya banyak temen-temen yg "wow" gitu, tapi di tingkat 2 udah banyak yang lebih bisa ngerti 'bandel'nya gue.

    "biarkan dia berkembang"
    Hahha...
    --cukup ngebantu ngilangin stress sih--
    :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak kalo gitu ya net, udah pada ngerti gimana sifat masing2 :)

      iya net, kalo ngga gitu jadi stres sendiri. ngehela nafas mulu jadinya haha.

      Hapus
  3. ziyah, para wow-er itu apa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu bahasa aku aja tih hehehe. wow-er itu orang yg melakukan aktivitas wow.

      dan apa itu aktivitas wow? silakan baca lagi postingan di atas :D

      Hapus