Rabu, 18 Januari 2012

Eat Pray Love


sebenernya saya juga ngakak sendiri pas ngerental kaset ini. gila kali, ini film udah heboh dari kapan tau, "syutingnya di bali tauu, ada tentang balinyaa", dan saya emang pengen nonton ini film dari kapan tau tapi ga kesampean. baru sekarang deh, kemaren sih sebenernya hehe

dan berhubung saya yakin udah banyak yg nonton juga ini film, lebiih dulu daripada saya malah, jadi mungkin cuma garis besarnya aja yg saya tulis disini.

jadi ada seorang penulis yg lagi ngerasa hidupnya tuh, apaan sih sama hidup gue? kayak ga ada apa2 yg seru, yg dituju, begitulah kurang lebih. dia cerai sama suaminya, dapet pacar baru terus berantem, terus kayak ngerasa hidupnya itu kacau.

akhirnya dia, Liz Gilbert (Julia Robert), mutusin buat pergi selama setaun, ke Itali, India, sama Baliii :D (girang banget nyebut Bali hahahha cinta negeri nih gue) buat mencari pencerahan.
di itali dia lebih ke 'eat'-nya, di india 'pray'-nya, di bali 'love'-nya, ada pray-nya juga sih di bali. di bali akhirnya dia nemuin cintanya


film ini emang bagus; latar tempatnya, musiknya, aktingnya (iyalah!), ceritanya, bagus semua. saya jadi pengen ke italia juga, pengen tau dan kayaknya unik aja gitu bangunannya, bangunan2 klasik gitu kan kayak di Yunani.

cuma, saya kurang berasa 'greget'-nya aja. kurang berasa emosional si Liz pas stres ama hidupnya. saya sampe nanya2 sendiri, kenapa sih dia stres? kayak ga begitu muncul emosinya pas stres itu dia, masalah yg dia alamin jadi ga terlalu berasa 'wah' dan complicated.

dan menurut saya, dari film ini, kayak ga 'dapet' aja. ga berasa ke hati gitu. ga kayak my sister's keeper, trus yg tentang ayah itu (yg maen eddy murphy kalo ga salah, lupa judulnya apa), dan film2 bagus laennya. film ini kayak nggak ngena aja gitu di hati

tapi tetep ada yg saya suka dari film ini selaen latarnya yang banyak, bagus, dan unik; saya suka kata-kata yg sering diucapin sama Liz disini. maklum lah, dia kan penulis. bagus deh kata-katanya. apalagi yang terakhir-akhir mau ending itu. dia bikin teori dadakan gitu ala dia

aturan the physics of the quest kira-kira berbunyi begini:
jika kau berani meninggalkan hal yg kau kenal dan membuat nyaman yg bisa berbentuk apa saja dari rumahmu hingga dendam lama, lalu keluar melakukan perjalanan pencarian kebenaran baik itu eksternal maupun internal
jika kau sungguh mau mempertimbangkan segala yang terjadi padamu dalam perjalanan itu sebagai petunjuk 

dan kau terima siapapun yang kau temui sepanjang jalan sebagai seorang guru
dan kau siap terutama untuk menghadapi dan memaafkan beberapa realitas rumit tentang dirimu, maka kebenaran tak akan bersembunyi darimu
aku hanya bisa memercayainya berdasarkan pengalamanku



beberapa scene eat pray love

Liz di Italia












Liz di India













Liz di Bali


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar