Rabu, 14 Desember 2011

friend of the road and friend of the heart

bismillah.

setengah semester saya kuliah di ilmu komunikasi, saya ngerasa banyak banget ilmu yang bukan sekedar 'ilmu buku', yang ada cuma di buku dan dikeluarin pas ujian. tapi banyak berguna buat kehidupan sehari-hari, terutama matkul pengantar ilmu komunikasi (PIK). yang laen juga sih, cuma lebih berasa aja pik, soalnya berhubungan sama komunikasi + interaksi sama orang laen sekitar kita. saya malah ngerasa mustinya pik itu didapet smua orang, bukan cuma mahasiswa ilmu komunikasi doang hehehe
jadi pengen nge-share apa yang saya dapet. semoga bisa berguna :D

ini tentang jenis temen menurut Lillian Rubin (1985). jadi beliau ini ngebagi kalo temen itu ada dua jenis: friend of the road and friend of the heart

friend of the road ini temen yang kita dapet kayak kita lagi dalam perjalanan, bukan perjalanan jalan naek mobil atau semacemnya, tapi perjalanan hidup kita juga. jadi kan kalo kita ada di suatu tempat, kita dapet temen baru tuh. tapi friend of the road ini ga berkelanjutan hubungan pertemenannya ama kita, jadi cuma saat-saat tertentu aja, saat kita ketemu nya itu. kalo udah ga ketemu lagi, ya udah ga ada kelanjutannya lagi.
emang pasti kita punya kan, temen-temen kayak gini. misalnya seminar, ketemu orang terus kenalan. meski udah ngobrol ngalor ngidul eh ga taunya ga ada kelanjutan lagi. loss contact aja gitu. ato ga, ga usah jauh2 deh. kadang ada kan beberapa temen SD atau SMP, apalagi TK, yang sekarang kita udah ga kontak sama sekali. udah saling melanglang buana entah kemana.

kalo friend of  the heart, dari namanya juga udah ketauan ya modelnya gimana. ini tuh temen yang udah jadi bagian dari hidup kita, dari hati kita, soulmate lah, ato sahabat (kalo kata dosen saya, soulmate itu diatas sahabat). jadi meski udah ga ketemu lagi, jarang banget ketemu, tapi tetep keep seeing each other dengan entah itu telpon lah, sms lah, bbm, skype, banyak lah sekarang mah medianya. yang jelas, meski ga setiap saat setiap waktu kontak, tapi tetep kan kita masih ada komunikasi, masih tau kabar masing-masing, masih suka curhat-curhatan juga meski jauh posisinya
wah kalo temen yang kayak gini pasti lebih banyak yang punya. dulu saya ngira, temen deket kayak gini itu bakal ada kalo udah temenan lama, bertaun-taun gitu, kayak saya sama temen-temen saya di pondok. tapi ternyata ga harus juga. soalnya setaun kemaren saya kuliah di sebi itu, saya dapet temen yang terus cepet banget deketnya, kayak udah kenal dari kapan tau. sampe sekarang juga masih deket, padahal baru kenal di kampus itu.

sekian share tentang materi kuliah buat yang pertama kalinya. semoga bermanfaat :)


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar