Rabu, 14 September 2011

kesalahan klise yang baru ngena banget sekarang


Bismillahirrahmanirrahim.

ini sebenernya kesalahan yang klise. dari dulu juga saya begini, dan diulang2 lagi salahnya. tapi baru sekarang ngena banget nya. baru sekarang.

Saya tau semua ini bakal dateng masanya. Dari pas saya diterima di kampus ini. Dari pas saya udah ngepak barang2 saya di kosan. Dari pas anak2 kampus lama bilang sedih dan sebagainya.

Tapi saya ga mau nginget2 akan datengnya hal ini dari dulu. Karena tanpa saya inget2 aja, saya tau nantinya pas bener2 kejadian saya bakal sedih. Jadi yaa daripada sedih dari dulu, mending sedih sekarang aja kan? Yang emang waktunya.
Yang emang waktunya sekarang. waktunya kalo ternyata, masa2 'sendiri' itu pasti bakal saya laluin, dimanapun saya. kapanpun itu. semua cuma masalah waktu, yang cepet ato lambat saya pasti bakal ngalamin fase ini. fase dimana saya bener2 berada di tempat, suasana dan lingkungan baru --tepatnya tanpa anak hk--. telat kali yee, orang2 mah dari kapan tau. paling cuma saya sama beberapa temen yang baru ngerasaiinnya taun ini.

dari pas di pondok, saya suka bilang 'pengen mulai semuanya dari nol, pengen ngerombak semuanya dan ngebenerin hidup gue dari titik nol lagi' setiap ngerasa hidup saya lagi kacau (dan betapa seringnya saya ngerasa hidup saya tuh kacau haha). saya selalu berkeinginan buat pergi jauuuuuuh banget, ke tempat dimana ga ada orang yang kenal saya sebelumnya, jadi ga ada yang mandang saya dengan pelabelan masa lalu saya. pokoknya sebelas dua belas lah sama 'mulai dari titik nol' tadi, intinya kayak semacem mulai hidup baru gitu

dan harapan saya ini dikabulkan oleh yang Maha Mendengar.

dan entah memang saya yang susah banget buat bersyukur jadi orang, tiba2 saya ngerasa semua ini ga semulus dan segampang bayangan saya. 
ternyata mulai dari nol itu bukan berarti jalan yang terbaik dari semua jalan

saya jadi malu sendiri. malu sama Allah juga

saya jadi sadar kalo dari dulu saya ga bersyukur amat ama apa yang udah ada dalam hidup saya, malah pengennya lebih muluu. udah gitu sotoy lagi, sok2-an ngerasa tau yang terbaik, sok2-an kalo mulai dari nol itu yang terbaik buat hidup saya. padahal saya ga tau apa-apa, sama sekali ga tau apa2

dan emang, doa itu pasti didenger oleh-Nya. Ia pasti denger dan tau setiap apa yang kita mau dan harepin. entah kapanpun itu dikabulinnya, entah di dunia ato ditangguhin buat akhirat, tapi pasti dikabulin. pasti didenger. ini bukan pertama kalinya doa saya (malah perasaan saya ga pernah doa khusus tentang hal ini di doa abis solat saya) terkabul. ada hal2 yang sebenernya kecil, ternyata itu adalah doa saya di masa lalu. dan juga hal2 besar kayak yang saya tulis sekarang ini.

semoga saya ga ngulangin kesalahan kayak gini lagi. kesalahan ke-tidakbersyukuran saya atas semua yang ada pada diri saya, pada hidup saya. dan siapapun anda yang kebetulan baca tulisan ini, percaya sama saya, semua yang ada dalam hidup itu emang yang terbaik. percaya deh, beneran. sering banget saya ngebatin 'kalo di posisi si A pasti enak', atau 'enak banget yaa jadi anak kampus itu'. tapi pada kenyataannya, mereka yang saya ngiriin juga ngiri sama keadaan orang lain, atau bahkan ngiri sama keadaan saya.

jadi emang begitulah, semua yang udah ada di hidup dan diri saya, ada di hidup dan diri kita, emang yang terbaik. saya jadi inget ada kan di qur'an ayat yang isinya 'sesuatu yang kamu cintai, mungkin itu buruk buatmu. dan sesuatu yang kamu benci, mungkin itu baik untukmu'. kita ga tau, tapi Allah tau. sekarang saya bener2 yakin sama hal itu. dan ya ampuun, dulu saya malah pernah ngerasa kalo saya emang tau apa yang terbaik buat saya, bukan siapapun


maaf, Allah. maaf.
ampuni aku. ampuni aku.

semoga kesalahan yang saya lakuin ga perlu terjadi sama anda yang kebetulan baca posting ini. dan terutama, semoga saya ga pernah ngelakuin kesalahan kayak gini lagi seterusnya.

Ia emang selalu tau yang terbaik. dan saya sama sekali ga tau, kalo banyak kebesaran2-Nya yang tersembunyi dan akan muncul di saat yang tepat.

bekasi. 14 september 2011
19:39

1 komentar:

  1. ziyahh...
    aku juga pernah ngerasain apa yang kamu rasain,
    tapi kalo aku istilahnya, "aku pengen nge format ulang hidup aku kaya flash disk, yg tiap kena virus, langsung di format ulang lagi".

    dan, jujur, aku jg pernah berdoa, yg aku sendiri jg ga pernah doa secara khusus, cuma terlintas dlm hati doank, tp dikabulin.

    masya allah, emang allah tuh bener2 maha menepati janji ya zi,,,
    kamu pasti ga nyangka, doa apa yg pernah terlintas dlm hati aku,

    BalasHapus