Selasa, 20 September 2011

Ini Tentang Cinta, Atau Bukan Sama Sekali


 “Cintaaa!!”
Aku menoleh ke sumber suara. Kulihat ‘gerombolan’ku –Dara, Sophie, Nita- melambai dari depan kelas. Aku yang baru saja memasuki gerbang sekolah membalas lambaian tangan mereka.
“Hai, hai. Udah kangen ama gue ya, pagi-pagi gini?” sapaku nyengir. Sophie langsung menoyor kepalaku. “Gila lu, nggak ilang-ilang sih kumatnya!”
Aku tertawa-tawa.
“Cinta gila, ngapain lu pagi-pagi gini udah ketawa-tawa?” seseorang menepuk pundakku dari belakang. Aku berbalik. Bima.
Gerombolanku sontak senyum-senyum –penuh makna–
Aku nyengir. “Iya dong, setiap hari kan harus disambut dengan bahagia.”
Bima tertawa. “Alah lagak lu!” Ia lalu melihat tasku yang masih tersampir di pundakku. “Belom ngerjain PR Matematika ya lu?”
Aku menepuk kening. “Gila, emang ada PR ya?” Aku mengalihkan pandangan pada gerombolanku itu. “Gue –“
“Oh iya, kita kan mau ke kantin. Si Dara belom sarapan nih,” Sophie memotong ucapanku. Dara gelagapan. “Loh, emang aku –“
Nita menyikut tangan Dara. “Iya kok, tadi kan lu bilang laper, ayo cepetan ke kantin ntar keburu masuk!” Lalu ia melambai padaku. “Daaah, Cinta!”
Aku melongo melihat aksi gerombolanku yang sangat cepat tanggap itu. Inilah akibatnya kalo punya temen terlalu solid dan ‘ngerti’ diri kita.
“Yaudah liat punya gue aja. Gue udah, kok,” ujar Bima. Aku tersenyum penuh terima kasih padanya, dan kejadian seperti inilah yang diharapkan gerombolanku itu.
Oh iya, aku Cintami Rahmania Pratiwi. Dan orang yang sekarang sedang berjalan di sampingku ini adalah Prawira Bimayudha, teman sekelasku yang juga orang yang kusukai dua tahun terakhir ini. Makanya, mulai ngerti kan, kenapa gerombolanku yang sangat pengertian itu ninggalin aku dengan semena-mena?
Kenapa aku suka Bima? Nggak tau. Hehehe. Kalo kata orang, suka itu kayak kecelakaan lalu lintas, terjadi begitu aja tanpa kita tau kapan waktunya, dan kita nggak persiapan apa-apa juga. Nggak ada juga kejadian ‘love at first sight’ dalam kisah suka aku ini. Yaa, ngalir aja gitu. Dari kelas satu aku sekelas sama dia, dan suka deh.
 Bima ini anak seni, jago banget dia ngelukis sama maen gitarnya. Dan yang unik, dia ini rajin banget anaknya. Kan jarang-jarang anak seni rajin begini. Kayak sekarang ini, aku lagi nyalin PR dia soalnya dia selalu ngerjain PR, meski jumlah benernya lebih sedikit daripada salahnya. Hahaha. Tapi tetep aja keren buat aku, dia gigih anaknya. Itu udah cukup keren, kan?
“Lu kok bisa ya, belom ngerjain PR tapi tenang-tenang aja petantang-petenteng, ketawaaa mulu kerjaan lu,” Bima geleng-geleng kepala sambil melihatku yang ngebut menyalin PRnya.
“Hidup mah nggak usah dibawa susah kali, Bim. Nikmatin aja,” aku tertawa kecil tanpa mengalihkan pandangan dari buku di hadapanku.
“Tuh kan ketawa lagi,” Bima tersenyum. “Tapi bagus deh, ngeliat lu bawaannya jadi seneng, pengen ketawa juga.”
Aku menoleh. Eh?
Bima masih terus tersenyum, dan mulai mengambil buku sketsanya.
Aku ikut tersenyum. Karena aku selalu suka senyum Bima.
.
“Gimana, gimana tadi? Ngapain aja lu berduaan sama Bima?” tanya Nita antusias saat jam istirahat.
Aku memotong-motong baksoku. “Gimana apanya? Gila ya lu pada, maen ninggalin gue aja. Temen lagi susah bukannya dibantuin.”
“Loh, itu kan kita bantuin lu nying, biar bisa bareng dia,” Sophie menyeruput es kelapanya.
Dara manggut-manggut. “Iya Ta, sampe aku jadi tumbal, pura-pura belum sarapan.”
“Bantuin apanya? Itu malu-maluin tau nggak? Sering banget gue nyalin PR dari dia, malu dong gue. Kalo mau tuh bantuin tunjukin bagusnya gue kek depan dia, ini mah yang jelek-jeleknya aja,” aku misuh-misuh.
“Masalahnya, baiknya lu tuh apa?” ujar Sophie. Mereka semua tertawa. Aku ikut tertawa. “Sialan lu.”
“Eh, terus terus, dianya gimana?” tanya Nita lagi.
“Gimana apanya lagi sih?” aku balik bertanya.
“Ya gimana, ada kemajuan nggak lu sama dia. Ada tanda-tanda apaaa gitu nggak, something almost sweet gitu?”
“Kok pake almost?” tanyaku heran.
“Yaa kan lu sama dia belom jadian, jadi sweetnya belom sempurna,” jawab Nita dengan gayanya yang meyakinkan.
“Biasa deh, suka bikin teori sendiri,” ujar Dara. Nita terkekeh.
“Jadi gimana?” kali ini Sophie yang bertanya.
“Gimana apaan? Kagak ada apa-apa, kagak ada yang gimana-gimana, semuanya berjalan biasa aja kayak hari-hari sebelumnya,” aku merebut gelas es teh dari tangan Dara. Dara manyun.
 “Masa?” Nita menatapku tak percaya. “Gue malah ngerasanya dia tuh ada ‘apa-apa’ juga ama lu tau, Ta.”
Sophie manggut-manggut, mengamini.
“Apa-apa gimana? Biasa aja ah.”
“Kamu suka nggak peka sih, Cinta. Atau sebenernya kamu ngeh tapi nggak mau ngeh?”  sahut Dara.
Aku tertawa. “Sotoy lu, Ra!”
“Eh tapi bener juga kata si lemot kita ini tau. Lu suka gitu deh, suka disimpen dalem hati aja semuanya. Bagi-bagi dong ke kita kalo ada kenapa-napa,” ucap Nita lagi.
“Gitu, ya? Tapi emang nggak ada apa-apa kok. Kan kalo ada apa-apa gue pasti cerita ke lu semua. Buktinya kan gue suka sama dia aja, gue cerita, kan?”
“Iya, setelah dipaksa-paksa sebulan!” ujar Sophie. Aku tertawa lagi. Tiba-tiba Dara langsung menyuruhku diam, dan menunjuk ke belakangku. Aku menoleh. Ternyata Bima ada di belakangku!
“Eh Cinta gila, lu kemana aja sih? Gue nyariin lu dari tadi tau,” ucap Bima lalu duduk di sebelahku.
Aku ternganga. Dari kapan dia disini? Denger nggak dia?
“Heh, kok malah diem?” Bima menggerak-gerakkan tangannya di depan mataku. Gerombolanku lagi-lagi seyum-senyum penuh makna.
“Eh, oh, itu –“ aku gelagapan. Lalu berdehem. “Gue disini dari tadi kok. Ada apa emang?”
Bima menyodorkan sebuah brosur padaku. “Ini ada lomba seni antar sekolah. Gue disuruh bikin lagu, sama lu.”
“Ama gue??” tanyaku kaget. “Kok bisa? Siapa yang nyuruh?”
“Pak Dibyo, Pembina OSIS itu. Katanya lu jago bikin lagu.”
Aku menepuk keningku. “Jago dari Hongkong? Ya ampun, gue mana ngerti begituan.”
“Loh, kata Pak Dibyo waktu itu lu pernah ngasih lirik lagu buat drama musikal anak teater?”
“Ooh, yang itu,” aku ingat kejadian itu, saat aku kelas satu. “Ya tapi cuma liriknya aja. Kalo nadanya gue nggak ngerti, sama sekali nggak ngerti gue.”
“Makanya, ntar gue yang bikin musiknya, terus masukin lirik lu gitu,” jelas Bima.
“Ah tapi gue nggak pede kalo buat lomba gitu. Waktu itu kan gue ngasih soalnya kepepet dimintain sama anak teater.”
“Yaudah coba aja dulu, kalo dikerjain bareng-bareng kan nanti juga bisa,” ujar Bima sambil tersenyum. Aku ikut tersenyum, karena aku memang selalu suka senyum Bima.
“Temanya apa, Bim?” tanyaku kemudian.
“Bikin tentang cinta aja,” sahut Dara tiba-tiba. Sophie dan Nita yang sejak tadi juga diam menyimak pembicaraanku dan Bima langsung melongo menatap Dara.
.
“Coba, coba, sekali lagi bagian yang tadi,” aku memotong permainan gitar Bima sambil mencoret-coret kertas di hadapanku.
“Yang ini?” Bima memainkan gitarnya. Aku mengangguk-angguk.
“Mmm, gimana kalo bagian ini agak tinggi nadanya? Soalnya kan ini udah mau endingnya juga, jadi sama kayak awal tadi yang agak tinggi nadanya,” usulku.
Bima mengerutkan kening. “Emang pantes? Jadi agak kacau kata gue sih.”
“Yaa, kan ini tentang semangat anak muda. Masa yang biasa aja atau mellow gitu sih?”
Bima tersenyum. “Semangat itu kan nggak harus nadanya tinggi semua, Cinta gila. Ini kan buat banyak orang, dan nggak semua orang suka yang nadanya keras dari awal sampe akhir. Pusing juga dengenrnya.”
Aku ikut tersenyum, karena aku memang selalu suka senyum Bima. “Oh gitu, ya? Hehehe jadi ngerti nih gue dikit-dikit tentang musik.” Aku mencoret kertasku lagi. “Eh, tapi masih boleh usul nggak gue?”
Bima tertawa kecil. “Boleh, lah! Gue kan juga bukan master yang selalu bisa dan jago tentang musik.”
“Mmm… kalo yang endingnya banget tuh, nadanya tinggi gimana? Biar agak greget gimana gitu. Liriknya juga kata gue sih pantes buat nadanya tinggi,” aku menyodorkan kertasku.
Bima membacanya lalu mengangguk-angguk. “Boleh, boleh. Bagus juga tuh ide lu.”
Tiba-tiba gerombolanku melongok di pintu ruang seni, dan seperti biasa, senyum-senyum penuh arti.
“Ta, lu masih lama?”
 “Iya nih kayaknya. Lu udah pada mau balik?”
Mereka mengangguk.
“Yaudah duluan aja deh. Gue tanggung nih soalnya.”
“Oke, have a nice day, Cintaaaa!!” mereka tersenyum lebar dan berlalu.
“Eh, Cinta gila,” ucap Bima. “Kalo gue perhatiin, temen-temen lu tuh pada demen banget nyengar-nyengir, ya?”
“Hah?” aku terkejut Bima nanya begitu. Lalu tertawa. “Iya dong, gue sama temen-temen gue kan ceria-ceria anaknya.”
Bima ikut tertawa.
Beberapa saat kemudian, kami saling diam. Bima sibuk mencari-cari nada dan aku masih mengotak-atik kertas lirikku. Entah mengapa, aku jadi teringat pembicaraanku dengan gerombolanku suatu waktu.

“Kenapa nggak lu tembak aja dia, Ta?” ujar Sophie.
Aku yang sedang minum langsung tersedak. Dara menepuk-nepuk pundakku pelan.
“Gila apa lu, Phie?!” semburku saat sudah tenang. “Masa gue yang nembak dia?”
“Nggak apa-apa kali, Ta. Jaman sekarang kan banyak cewek yang nembak duluan,” Sophie bersikeras.
“Gila, nggak mau ah gue. Ngapain juga!”
“Gue juga nggak terlalu setuju sama ide nembak duluan. Tapi, emang katanya cinta harus diperjuangin, Ta,” Nita ikut-ikutan.
“Apanya diperjuangin? Lu kira gue lagi perang, pake berjuang-berjuang segala?” aku geleng-geleng kepala. “Lagian gue juga kan nggak tau cinta apa bukan. Ya sekedar suka aja mungkin. Lagian kalo ditolak malunya seumur hidup!”
“Nah, nggak tau, kan? Kali aja emang cinta. Udah coba aja!” Sophie masih mendorongku melakukan ide gila itu.
“Kata kemungkinan diterimanya gede, dia kayak nunjukin tanda-tanda gimana gitu,” Nita meyakinkan.
“Iya tuh, Ta. Dia aja kalo manggil kamu ‘Cinta gila’,” Dara ikutan bersuara. “Itu kan kayak lagunya Ungu. Jangan-jangan, dia terinspirasi sama lagu itu lagi?”
Aku tertawa. “Dia manggil gue gitu dari awal masuk, dari itu lagu belom keluar!”
“Yaa kali aja, dengan lagu itu makin terinspirasi dianya. Ayo Ta, gue dukun lo dua ratus persen buat nembak dia!” Sophie makin menggebu-gebu.
“Ogaah, ga mau gue sampe kapanpun!”

“Cinta gila! Lu kenapa?” Bima menyenggolku. Aku gelagapan.
“Bengong aja lu. Denger nggak tadi gue nanya apa?”
Aku nyengir. “Sorry, nggak denger gue. Nanya apa emang?”
“Lu udah punya cowok?”
“Hah???”
“Lu udah punya cowok?” ulang Bima.
Aku yang masih terkejut, menggeleng pelan. Bima mengangguk-angguk.
“Kenapa emang?” tanyaku ketika sudah mulai tenang.
Bima tersenyum. “Gue mau nembak cewek, cuma bingung gimana caranya. Kalo lu udah punya cowok, gue mau nanya gimana cowok itu pas nembak lu. Kali aja gue bisa terinspirasi,”
Aku ikut tersenyum, meski hambar. Karena aku selalu suka senyum Bima.
.
Bus arah ke rumahku sudah lewat tiga kali.
Aku termangu di halte bus. Menatap kendaraan yang lalu lalang di depanku. Menatap langit, lalu tukang siomay di dekat halte, lalu tukang kondom hape, lalu melihat langit lagi. Dan menatap kendaraan yang tak terhitung jumlahnya.

“Ta, lu udah tau?” tanya Nita pelan saat aku baru sampai di sekolah tadi pagi. Hari ini tumben, geromolanku tidak menyapa heboh dari depan kelas.
“Apa? Kok tumben sepi?” aku bertanya balik sambil meletakkan tasku di kursi.
Nita, Sophie, dan Dara saling berpandangan. Lalu menghela nafas bersamaan.
“Ada apa sih? Cerita dong ama gue.”
“Jangan gue ah yang ngomong. Lu aja,Phie,” ucap Nita lesu.
“Ah gue lagi. Lu aja, mot,” Sophie menyenggol Dara.
“Kok jadi aku??”
“Cieeee yang baru jadiaan! Peje nya doong!!” Donna yang duduk tidak jauh dari kami tiba-tiba berteriak kencang. Aku langsung menoleh ke arah pintu. Sisil masuk sambil senyum-senyum sumringah.
“Wah Sil, lu jadian ama siapa? Asik nih kita makan-makan!” ujarku menghampiri Sisil.
Senyum Sisil makin lebar. “Sama Bima. Kalo mau minta peje sama dia aja ya hehehe.”
Aku termangu beberapa saat.
“Selamat ya, Sil,” aku mengulurkan tangan sambil tersenyum kecil.

Bus keempat arah rumahku lewat. Aku masih termangu. Masih bergantian menatap bus, motor matic, motor gigi, mobil avanza, mobil terrios, mobil carry, angkot. Lalu kembali menatap tukang siomay yang sedang mengipasi dirinya dengan topi. Tukang kondom hape sudah tak ada. Dan menatap langit lagi.

”Gila tuh anak, dia nanya gitu kemaren? Kenapa nggak langsung cerita?” ujar Sophie kaget saat kuceritakan perbincanganku dengan Bima kemarin di ruang seni.
“Gue nggak nyangka aja bakal secepet itu dia. Gue kira kan masih nanti-nanti. Sebenernya gue shock juga dia nanya begitu, udah ada feeling dia mau nembak cewek, dan itu bukan gue.”
Sophie mengepalkan tinjunya. “Jadi pengen gue hajar si Bima! Gila, gerak-geriknya kayak ada rasa ama lu tau nggak?!”
Aku tersenyum. “Bukan salah dia juga kali, Phie. Yaudahlah, biarin aja.”
 “Biasa deh, suka sok nggak ada apa-apa,” Nita menggeleng-gelengkan kepala.”Tapi rese juga tuh si Sisil. Dia kan tau lu suka ama Bima, waktu itu di kantin dia sempet ikut ngobrol bareng kita, kan? Jadi pengen gue rontokin tuh rambutnya!” ujar Nita berapi-api.
“Oh iya, ya? Gue malah lupa.”
Dara mengelus rambutku pelan. “Sabar ya, Cinta sayang.”
Aku tersenyum pada Dara.
“Biarin tar aku sumpahin si Sisil jadi gundul! Sembarangan aja maen jadian sama orang, kan dia juga tau kalo kamu suka sama Bima! Rese banget sih cewek kayak gitu!! Harus dibumihanguskan tuh!!”
Aku, Sophie, dan Nita melongo melihat Dara marah-marah untuk pertama kalinya. Kami tertawa keras, dan tawaku paling keras.
Gerombolanku langsung terdiam. Mereka memelukku erat.
“Yaelah, apaan sih lu pada. Nggak usah pada melankolis gini deh,” ucapku dengan suara agak bergetar.
Pelukan mereka makin kuat.
“Gue… bukannya nggak ngerasa kenapa-napa dengan kejadian ini. Gue… juga nggak mau sok kuat atau sok nggak ada apa-apa. Gue juga mau banget ngamuk-ngamuk sama mereka berdua. Mau banget jambak rambutya Sisil, nonjok mukanya Bima,” aku menghela nafas, mulai berkaca-kaca.” Gue cuma bingung, apa cinta gue emang harus diperjuangin? Apa emang itu sesuatu yang mesti diperjuangin dan jadinya gue harus marah sama mereka? Bahkan gue nggak tau, apa yang gue alamin sama rasain selama ini itu cinta atau bukan.”
Gerombolanku menangis, lebih dulu dari mulai turunnya airmataku.

Bus kelima arah rumahku baru saja lewat.
“Eh Cinta gila, nunggu bis?”
Aku mendongak, walaupun hatiku sangat enggan. Aku hafal suara itu, dan caranya memanggil namaku.
Tapi kini ia bersama seseorang, yang ia gandeng tangannya.
Aku mengangguk pelan. Bima dan Sisil duduk di sampingku.
“Selamat ya, lu berdua,” aku mengucapkannya tanpa senyum.
“Iya makasih banget ya,Cinta gila,” sahut Bima sambil tersenyum lebar.
Aku ikut tersenyum, kali ini senyum lebar. Karena aku memang selalu suka senyum Bima.


Bekasi, 20 September 2011
23:26
:)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar