Sabtu, 16 Juli 2011

the power of diary

bismillahirrahmanirrahim.

beberapa hari ini, kerjaan saya baca-bacain diary yang dulu-dulu, yang kebetulan baru saya temuin lagi di lemari saya. terus tadi juga abis liat-liat foto di album (album beneran, bukan fesbuk) saya. dan saya selalu senyum-senyum sendiri baca sama liatnya, malah kadang ngakak juga.

abis baca semua diary dan liat foto itu, saya baru sadar kalo setiap masa itu unik.

saya ketawa-ketawa sendiri pas nyadar betapa culunnya saya mts ya? kalo diliat sekarang, kayak ga mungkin saya ngelakuin semua itu pas mts. trus jungkir baliknya pas aliyah, pas mulai-mulai ada masalah hati. di diary, saya jadi ngeliat gimana 'proses pembentukan' diri saya. gimana masalah demi masalah yang emang sebenernya bakal ada terus, trus penerimaan diri saya buat masalah itu, sampe penyelesaiannya, atau malah ga terselesaikan dengan baik, atau malah ga terselesaikan sama sekali. jadi biarin aja gitu.

semua diary saya jejerin, yang ternyata banyak juga ya. diary yang paling cepet abis pas saya dua aliyah -hahaha. diary saya mts cuma dua, delapan nya pas saya aliyah. kuliah belom ngabisin satu diary. malah ada edisi tersendirinya kalo saya pikir-pikir. ada diary yang isinya tentang hati semua, sampe saya juga eneg sendiri bacanya hahaha. ada diary 'aresta', saya namainnya gitu soalnya emang itu tentang aresta, sebenernya banyakan tentang konsep acara sama curhatan nyempil-nyempil dikit.

dari diary-diary itu, saya jadi sadar kalo sebenernya kita, termasuk saya, suka pasang 'tameng' sekuatnya duluan setiap ada masalah, dan seolah masalah itu berat banget, seolah fase yang lagi dijalanin berat banget. padahal, masalah dan fase itu yang nantinya bakal kita ketawain sendiri. ngetawain betapa begonya dulu, ngetawain 'ya ampuun, hal kayak gini pernah terjadi juga?'. atau nggak seenggaknya bikin kita tersenyum karena 'wah ternyata gue cukup kuat juga ya buat ngelewatin semua itu'. bikin kita senyum atas semua yang udah kita laluin, yang ternyata nggak ada yang lebih indah dari skenario-Nya, atas semua orang-orang yang dikirim-Nya ke dalam hidup kita-- teman2 terbaik, keluarga, guru-guru, orang yang kita suka, dan masih banyak lagi--.

dan juga foto, ngeliat muka saya dulu kok saya ngerasanya 'ini nih masih polos, belom terkontaminasi jaman' hahahaha. masih ada juga foto-foto orang yang udah jauh banget sama saya sekarang keberadaannya, masih ada foto unul tersayang :(.semua itu bikin kangen saya agak terobati, selain dari ngeliatin fesbuk mereka --saya kalo kangen sama temen-temen bukain fesbuk mereka satu-satu.

dairy dan album foto, dua hal itu nguatin saya sekarang. seenggaknya saya lebih ngeliat kalo hidup ini indah, kalo setiap masa itu unik, dan yang perlu saya lakuin cuma jalanin dan nikmatin semuanya. karena bagaimanapun masalah pasti beres, bagaimanapun badai pasti berlalu --ngopi lagu :).

saya bersyukur banget saya punya dua hal itu. dan saya jadi makin seneng buat nulis diary -sebenernya emang saya selalu nulisin apa-apa yang saya rasa dan alamin :). dulu saya ga pernah nyangka, kalo diary bisa ngasih semacam 'kekuatan' buat saya di masa mendatang.

memang selalu ada jalan cahaya dari langit. memang setelah hujan memang selalu ada pelangi yang muncul.
memang selalu ada sesuatu yang dipetik setelah menanam.

:D

bekasi, 16 juli 2011
abis magrib menjelang isya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar